Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.912 views

Taliban: Pembicaraan Damai dengan AS Terhenti Karena Masalah Jadwal Waktu Penariakan Pasukan Asing

DOHA, QATAR (voa-islam.com) - Kelompok pejuang Taliban mengatakan pembicaraan damai dengan AS - yang telah berlangsung di Qatar selama berbulan-bulan - telah terhenti karena masalah utama jadwal waktu bagi pasukan asing Amerika dan lainnya untuk keluar dari Afghanistan, permintaan lama Taliban.

Seorang juru bicara politik Taliban, Suhail Shaheen, mengatakan kepada AFP pada hari Ahad (5/5/2019) bahwa kedua pihak sejauh ini gagal menuntaskan perbedaan mereka tentang bagaimana menempatkan rancangan perjanjian mereka pada jadwal penarikan ke dalam tindakan.

Kedua belah pihak berusaha "untuk mempersempit perbedaan dan memiliki kesepakatan tentang jadwal yang dapat diterima oleh kedua belah pihak," tetapi "itu belum tercapai sejauh ini."

Dia juga menjelaskan bahwa tidak ada yang akan bergerak maju "pada prinsipnya" sampai Amerika mengumumkan jadwal penarikan.

"Jika kita tidak dapat menyelesaikannya di babak ini, maka ... perdamaian akan jauh daripada menjadi lebih dekat," tambah Shaheen.

Sejak tahun lalu, perundingan putaran keenam telah diadakan di Doha antara kelompok Taliban dan utusan khusus AS untuk Afghanistan Zalmay Khalilzad dan delegasinya dari sekitar dua lusin pejabat dengan harapan mengakhiri perang Amerika di Afghanistan yang telah berlangsung selama lebih dari 17 tahun.

Putaran terakhir dimulai pada 1 Mei, dan tidak jelas apakah pembicaraan itu akan dilanjutkan Senin ini, yang menandai hari pertama bulan suci Muslim Ramadhan.

Negosiasi sejauh ini mengecualikan pejabat Afghanistan. Taliban menolak untuk mengadakan pembicaraan dengan pemerintah di Kabul, yang oleh kelompok pejuang Afghan tersebut dipandang sebagai tidak sah dan boneka AS.

Pada bulan Februari, Khalilzad mengklaim kemajuan dalam perundingan, dengan mengatakan bahwa kesepakatan dapat dicapai pada bulan Juli.

Khalilzad telah berulang kali mengatakan bahwa agar segala sesuatunya berkembang, Taliban harus memastikan Afghanistan tidak pernah lagi digunakan sebagai tempat berlindung yang aman bagi para jihadis, melaksanakan gencatan senjata, dan berbicara dengan perwakilan Afghanistan.

Taliban mengatakan mereka tidak akan melakukan apa-apa sampai AS mengumumkan jadwal penarikan.

Awal pekan ini, juru bicara kelompok itu Zabihullah Mujahid meminta AS untuk mengakhiri penggunaan kekuatan di Afghanistan alih-alih menekan kelompok jihadis tersebut untuk menghentikan tembakan.

"Alih-alih fantasi seperti itu, dia [Khalilzad] harus membawa pulang ide [ke AS] tentang mengakhiri penggunaan kekuatan dan menimbulkan kerugian manusia dan finansial lebih lanjut untuk pemerintahan Kabul yang membusuk," tambahnya.

Kedutaan AS di Kabul tidak segera mengomentari pernyataan terbaru Taliban.

Pemerintahan lima tahun Taliban atas setidaknya tiga perempat Afghanistan berakhir setelah invasi pimpinan AS tahun 2001, tetapi 17 tahun kemudian, Washington - setelah gagal mengakhiri kampanye perlawanan bersenjata Taliban - sedang mencari gencatan senjata dengan para militan.

Para pengamat mengatakan kelompok itu sekarang bernegosiasi dari posisi yang kuat karena telah berhasil memperkuat cengkeramannya selama tiga tahun terakhir, dengan pemerintah di Kabul mengendalikan hanya 56 persen negara, turun dari 72 persen pada 2015, menurut sebuah Laporan pemerintah AS dirilis tahun lalu.

Taliban bahkan terus melakukan serangan harian terhadap pasukan keamanan Afghanistan di tengah negosiasi.

Pekan lalu, ribuan tetua suku dan tokoh-tokoh lain mengadakan majelis besar yang langka - dikenal sebagai Loya Jirga - di Kabul untuk mengekspresikan pandangan mereka tentang kesepakatan damai dengan Taliban.

Pada akhir pertemuan itu, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani menawarkan kepada Taliban kesepakatan gencatan senjata.

Namun, Taliban dengan cepat menolak tawaran itu dan melancarkan serangan terhadap sebuah kantor polisi di Afghanistan utara, menyebabkan lebih dari dua lusin pasukan keamanan tewas di sana pada hari Ahad. (st/ptv)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

International Jihad lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Debby Silvana dan Melani Silvana menjadi yatim saat sedang butuh belaian kasih orang tua. Kini mereka tinggal di rumah triplek yang reyot dan doyong terancam roboh. Ayo Bantu bedah rumah yatim.!!...

Latest News
Keajaiban yang Abadi

Keajaiban yang Abadi

Jum'at, 07 Aug 2020 15:20

Putra Mahkota Saudi Kirim Regu Pembunuh Ke Kanada Untuk Menargetkan Mantan Pejabat Intelijen

Putra Mahkota Saudi Kirim Regu Pembunuh Ke Kanada Untuk Menargetkan Mantan Pejabat Intelijen

Jum'at, 07 Aug 2020 14:45

Pekan ASI Sedunia dan Risalah Agung Pengasuhan Anak dalam Islam

Pekan ASI Sedunia dan Risalah Agung Pengasuhan Anak dalam Islam

Jum'at, 07 Aug 2020 08:11

Karyawan Upah di Bawah Rp5 Juta Akan Diberi Bansos, Ini Catatan Komisi XI

Karyawan Upah di Bawah Rp5 Juta Akan Diberi Bansos, Ini Catatan Komisi XI

Jum'at, 07 Aug 2020 07:06

Pembelajaran Daring, Antara Harapan dan Kenyataan

Pembelajaran Daring, Antara Harapan dan Kenyataan

Jum'at, 07 Aug 2020 07:05

Pimpinan Komisi VII DPR RI Prihatin Ekonomi Anjlok: Emak-emak Tak Pegang Duit

Pimpinan Komisi VII DPR RI Prihatin Ekonomi Anjlok: Emak-emak Tak Pegang Duit

Jum'at, 07 Aug 2020 06:54

Indonesia di Ambang Resesi, Legislator Desak Pemerintah All Out Bangkitkan UMKM

Indonesia di Ambang Resesi, Legislator Desak Pemerintah All Out Bangkitkan UMKM

Jum'at, 07 Aug 2020 06:47

Serah Terima Jabatan Ketua Adara Relief, Sri Vira Chandra: Bekerja bagi Kemanusiaan untuk Indonesia

Serah Terima Jabatan Ketua Adara Relief, Sri Vira Chandra: Bekerja bagi Kemanusiaan untuk Indonesia

Jum'at, 07 Aug 2020 06:34

Islamic State Lancarkan Serangan Besar di Dua Bagian Terpisah Di Pusat Suriah

Islamic State Lancarkan Serangan Besar di Dua Bagian Terpisah Di Pusat Suriah

Kamis, 06 Aug 2020 20:45

Libanon Tempatkan Pejabat Pelabuhan Beirut Dalam Tahanan Rumah Sambil Menunggu Penyelidikan

Libanon Tempatkan Pejabat Pelabuhan Beirut Dalam Tahanan Rumah Sambil Menunggu Penyelidikan

Kamis, 06 Aug 2020 20:30

Pejabat Israel Peringatkan Ledakan Mematikan di Beirut Bisa Saja Terjadi di Haifa

Pejabat Israel Peringatkan Ledakan Mematikan di Beirut Bisa Saja Terjadi di Haifa

Kamis, 06 Aug 2020 20:00

Jerat Kemiskinan Bukan karena Sesama Keluarga Miskin Besanan

Jerat Kemiskinan Bukan karena Sesama Keluarga Miskin Besanan

Kamis, 06 Aug 2020 20:00

Kisah Nabi Yusuf: 'Drakor' Terbaik Sepanjang Masa

Kisah Nabi Yusuf: 'Drakor' Terbaik Sepanjang Masa

Kamis, 06 Aug 2020 19:55

Hadirnya Negara dalam Pendidikan di Masa Pandemi

Hadirnya Negara dalam Pendidikan di Masa Pandemi

Kamis, 06 Aug 2020 19:45

Kisah Reynhard Dibuat Film Dokumenter, Bukti Tersebarnya Ide Liberal

Kisah Reynhard Dibuat Film Dokumenter, Bukti Tersebarnya Ide Liberal

Kamis, 06 Aug 2020 19:15

Bukan Dispensasi Nikah yang Dibutuhkan

Bukan Dispensasi Nikah yang Dibutuhkan

Kamis, 06 Aug 2020 18:50

Dilema Muslimah: Feminin atau Feminis?

Dilema Muslimah: Feminin atau Feminis?

Kamis, 06 Aug 2020 18:14

Sekolah Muhammadiyah Harus Berkemajuan dan Miliki Karakter Islami

Sekolah Muhammadiyah Harus Berkemajuan dan Miliki Karakter Islami

Kamis, 06 Aug 2020 17:42

Jadilah Youtuber Panutan yang Bermanfaat

Jadilah Youtuber Panutan yang Bermanfaat

Kamis, 06 Aug 2020 17:39

Keterbatasan Pembelajaran Daring Amputasi Hak Siswa

Keterbatasan Pembelajaran Daring Amputasi Hak Siswa

Kamis, 06 Aug 2020 17:25


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X