Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.342 views

Taliban: Pembicaraan Damai dengan AS Terhenti Karena Masalah Jadwal Waktu Penariakan Pasukan Asing

DOHA, QATAR (voa-islam.com) - Kelompok pejuang Taliban mengatakan pembicaraan damai dengan AS - yang telah berlangsung di Qatar selama berbulan-bulan - telah terhenti karena masalah utama jadwal waktu bagi pasukan asing Amerika dan lainnya untuk keluar dari Afghanistan, permintaan lama Taliban.

Seorang juru bicara politik Taliban, Suhail Shaheen, mengatakan kepada AFP pada hari Ahad (5/5/2019) bahwa kedua pihak sejauh ini gagal menuntaskan perbedaan mereka tentang bagaimana menempatkan rancangan perjanjian mereka pada jadwal penarikan ke dalam tindakan.

Kedua belah pihak berusaha "untuk mempersempit perbedaan dan memiliki kesepakatan tentang jadwal yang dapat diterima oleh kedua belah pihak," tetapi "itu belum tercapai sejauh ini."

Dia juga menjelaskan bahwa tidak ada yang akan bergerak maju "pada prinsipnya" sampai Amerika mengumumkan jadwal penarikan.

"Jika kita tidak dapat menyelesaikannya di babak ini, maka ... perdamaian akan jauh daripada menjadi lebih dekat," tambah Shaheen.

Sejak tahun lalu, perundingan putaran keenam telah diadakan di Doha antara kelompok Taliban dan utusan khusus AS untuk Afghanistan Zalmay Khalilzad dan delegasinya dari sekitar dua lusin pejabat dengan harapan mengakhiri perang Amerika di Afghanistan yang telah berlangsung selama lebih dari 17 tahun.

Putaran terakhir dimulai pada 1 Mei, dan tidak jelas apakah pembicaraan itu akan dilanjutkan Senin ini, yang menandai hari pertama bulan suci Muslim Ramadhan.

Negosiasi sejauh ini mengecualikan pejabat Afghanistan. Taliban menolak untuk mengadakan pembicaraan dengan pemerintah di Kabul, yang oleh kelompok pejuang Afghan tersebut dipandang sebagai tidak sah dan boneka AS.

Pada bulan Februari, Khalilzad mengklaim kemajuan dalam perundingan, dengan mengatakan bahwa kesepakatan dapat dicapai pada bulan Juli.

Khalilzad telah berulang kali mengatakan bahwa agar segala sesuatunya berkembang, Taliban harus memastikan Afghanistan tidak pernah lagi digunakan sebagai tempat berlindung yang aman bagi para jihadis, melaksanakan gencatan senjata, dan berbicara dengan perwakilan Afghanistan.

Taliban mengatakan mereka tidak akan melakukan apa-apa sampai AS mengumumkan jadwal penarikan.

Awal pekan ini, juru bicara kelompok itu Zabihullah Mujahid meminta AS untuk mengakhiri penggunaan kekuatan di Afghanistan alih-alih menekan kelompok jihadis tersebut untuk menghentikan tembakan.

"Alih-alih fantasi seperti itu, dia [Khalilzad] harus membawa pulang ide [ke AS] tentang mengakhiri penggunaan kekuatan dan menimbulkan kerugian manusia dan finansial lebih lanjut untuk pemerintahan Kabul yang membusuk," tambahnya.

Kedutaan AS di Kabul tidak segera mengomentari pernyataan terbaru Taliban.

Pemerintahan lima tahun Taliban atas setidaknya tiga perempat Afghanistan berakhir setelah invasi pimpinan AS tahun 2001, tetapi 17 tahun kemudian, Washington - setelah gagal mengakhiri kampanye perlawanan bersenjata Taliban - sedang mencari gencatan senjata dengan para militan.

Para pengamat mengatakan kelompok itu sekarang bernegosiasi dari posisi yang kuat karena telah berhasil memperkuat cengkeramannya selama tiga tahun terakhir, dengan pemerintah di Kabul mengendalikan hanya 56 persen negara, turun dari 72 persen pada 2015, menurut sebuah Laporan pemerintah AS dirilis tahun lalu.

Taliban bahkan terus melakukan serangan harian terhadap pasukan keamanan Afghanistan di tengah negosiasi.

Pekan lalu, ribuan tetua suku dan tokoh-tokoh lain mengadakan majelis besar yang langka - dikenal sebagai Loya Jirga - di Kabul untuk mengekspresikan pandangan mereka tentang kesepakatan damai dengan Taliban.

Pada akhir pertemuan itu, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani menawarkan kepada Taliban kesepakatan gencatan senjata.

Namun, Taliban dengan cepat menolak tawaran itu dan melancarkan serangan terhadap sebuah kantor polisi di Afghanistan utara, menyebabkan lebih dari dua lusin pasukan keamanan tewas di sana pada hari Ahad. (st/ptv)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

International Jihad lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kecelakaan Parah, Yatim Santri Tahfizh Qur’an ini Patah Kaki. Ayo Bantu..!!

Kecelakaan Parah, Yatim Santri Tahfizh Qur’an ini Patah Kaki. Ayo Bantu..!!

Sudah 10 hari Maymunah terbaring menahan perihnya patah tulang paha akibat kecelakaan. Ia harus menjalani pencangkokan dan pengobatan tulang selama 60 hari dengan biaya 9,6 juta. Ayo bantu.!!...

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Aktivis dakwah ini gugur di bulan suci Ramadhan saat siaga menjaga markas FPI dan rumah Habib Rizieq. Jasadnya terkapar bersimbah darah dengan lubang peluru menembus dada hingga punggung....

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Muallaf Evelyn harus berjuang keras menafkahi kelima anaknya, meski fisiknya rapuh mengidap kanker tiroid. Betapapun pahitnya hidup, ia tetap tegar mewujudkan mimpi anaknya yang hafal Al-Quran...

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan yang penuh berkah ini Infaq Dakwah Center memberikan santunan kepada anak-anak yatim dhuafa. Kegiatan ini digelar bertepatan dengan acara buka bersama anak yatim dhuafa yang diadakan...

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

Alhamdulillah, Relawan IDC telah memulai distribusi Program Tebar Kurma Semarak Ramadhan 1440 H....

Latest News
Bius Game Online Dalam Kacamata Islam

Bius Game Online Dalam Kacamata Islam

Selasa, 25 Jun 2019 00:43

Bola Panas di Ruang RPH MK

Bola Panas di Ruang RPH MK

Senin, 24 Jun 2019 23:19

Pintu Maskapai Asing Dibuka Menambah Derita Maskapai Dalam Negeri

Pintu Maskapai Asing Dibuka Menambah Derita Maskapai Dalam Negeri

Senin, 24 Jun 2019 22:56

Riset Tunjukkan Olahraga di Pagi Hari Lebih Cepat Membakar Lemak

Riset Tunjukkan Olahraga di Pagi Hari Lebih Cepat Membakar Lemak

Senin, 24 Jun 2019 22:30

Polisi Sebut Penangkapan Rahmat Baequni Tidak Ada Hubungannya dengan Desain Masjid 'Iluminati'

Polisi Sebut Penangkapan Rahmat Baequni Tidak Ada Hubungannya dengan Desain Masjid 'Iluminati'

Senin, 24 Jun 2019 22:20

Pengidap Nomophobia Terus Bertambah

Pengidap Nomophobia Terus Bertambah

Senin, 24 Jun 2019 22:20

Konsep Perang

Konsep Perang

Senin, 24 Jun 2019 22:17

Revisi Aturan Kawasan Ekonomi Khusus: Sinyal Impor Tenaga Pendidik Asing?

Revisi Aturan Kawasan Ekonomi Khusus: Sinyal Impor Tenaga Pendidik Asing?

Senin, 24 Jun 2019 21:42

BMKG Jabar Nilai Suhu Dingin di Kota Bandung Masih Wajar

BMKG Jabar Nilai Suhu Dingin di Kota Bandung Masih Wajar

Senin, 24 Jun 2019 21:24

Menkumham Tolak Syarat Napi Khatam Al Quran Baru Bisa Bebas

Menkumham Tolak Syarat Napi Khatam Al Quran Baru Bisa Bebas

Senin, 24 Jun 2019 21:24

Terpilih Sebagai Ketua Pemuda Persis Jabar, Agus Priatna Minta Dukungan Penuh dari Kader

Terpilih Sebagai Ketua Pemuda Persis Jabar, Agus Priatna Minta Dukungan Penuh dari Kader

Senin, 24 Jun 2019 21:20

Kemendagri Evaluasi Berkas Permohonan Perpanjangan Izin FPI

Kemendagri Evaluasi Berkas Permohonan Perpanjangan Izin FPI

Senin, 24 Jun 2019 21:10

Ketuk Palu Kebenaran dan Keadilan

Ketuk Palu Kebenaran dan Keadilan

Senin, 24 Jun 2019 21:07

Gerindra Klaim Belum Ada Utusan Jokowi-Ma'ruf Bicarakan Rekonsiliasi

Gerindra Klaim Belum Ada Utusan Jokowi-Ma'ruf Bicarakan Rekonsiliasi

Senin, 24 Jun 2019 21:03

Polda Metro Jaya Kabulkan Penangguhan Penahanan Eggi Sudjana

Polda Metro Jaya Kabulkan Penangguhan Penahanan Eggi Sudjana

Senin, 24 Jun 2019 20:57

FDP Gelar Safari Dakwah di Daerah Perbatasan Aceh

FDP Gelar Safari Dakwah di Daerah Perbatasan Aceh

Senin, 24 Jun 2019 20:48

Serangan Houthi di Bandara Saudi Tewaskan Satu Orang

Serangan Houthi di Bandara Saudi Tewaskan Satu Orang

Senin, 24 Jun 2019 20:39

Putra Mursi Ucapkan Terima Kasih atas Dukungan Erdogan

Putra Mursi Ucapkan Terima Kasih atas Dukungan Erdogan

Senin, 24 Jun 2019 20:17

Mohamed Ould Ghazouani Jadi Presiden Baru Mauritania

Mohamed Ould Ghazouani Jadi Presiden Baru Mauritania

Senin, 24 Jun 2019 20:13

Australia Diam-diam Bangun Pelabuhan Baru untuk Akomodasi Militer AS

Australia Diam-diam Bangun Pelabuhan Baru untuk Akomodasi Militer AS

Senin, 24 Jun 2019 20:01


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X