Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.637 views

Taliban: Pembicaraan Damai dengan AS Terhenti Karena Masalah Jadwal Waktu Penariakan Pasukan Asing

DOHA, QATAR (voa-islam.com) - Kelompok pejuang Taliban mengatakan pembicaraan damai dengan AS - yang telah berlangsung di Qatar selama berbulan-bulan - telah terhenti karena masalah utama jadwal waktu bagi pasukan asing Amerika dan lainnya untuk keluar dari Afghanistan, permintaan lama Taliban.

Seorang juru bicara politik Taliban, Suhail Shaheen, mengatakan kepada AFP pada hari Ahad (5/5/2019) bahwa kedua pihak sejauh ini gagal menuntaskan perbedaan mereka tentang bagaimana menempatkan rancangan perjanjian mereka pada jadwal penarikan ke dalam tindakan.

Kedua belah pihak berusaha "untuk mempersempit perbedaan dan memiliki kesepakatan tentang jadwal yang dapat diterima oleh kedua belah pihak," tetapi "itu belum tercapai sejauh ini."

Dia juga menjelaskan bahwa tidak ada yang akan bergerak maju "pada prinsipnya" sampai Amerika mengumumkan jadwal penarikan.

"Jika kita tidak dapat menyelesaikannya di babak ini, maka ... perdamaian akan jauh daripada menjadi lebih dekat," tambah Shaheen.

Sejak tahun lalu, perundingan putaran keenam telah diadakan di Doha antara kelompok Taliban dan utusan khusus AS untuk Afghanistan Zalmay Khalilzad dan delegasinya dari sekitar dua lusin pejabat dengan harapan mengakhiri perang Amerika di Afghanistan yang telah berlangsung selama lebih dari 17 tahun.

Putaran terakhir dimulai pada 1 Mei, dan tidak jelas apakah pembicaraan itu akan dilanjutkan Senin ini, yang menandai hari pertama bulan suci Muslim Ramadhan.

Negosiasi sejauh ini mengecualikan pejabat Afghanistan. Taliban menolak untuk mengadakan pembicaraan dengan pemerintah di Kabul, yang oleh kelompok pejuang Afghan tersebut dipandang sebagai tidak sah dan boneka AS.

Pada bulan Februari, Khalilzad mengklaim kemajuan dalam perundingan, dengan mengatakan bahwa kesepakatan dapat dicapai pada bulan Juli.

Khalilzad telah berulang kali mengatakan bahwa agar segala sesuatunya berkembang, Taliban harus memastikan Afghanistan tidak pernah lagi digunakan sebagai tempat berlindung yang aman bagi para jihadis, melaksanakan gencatan senjata, dan berbicara dengan perwakilan Afghanistan.

Taliban mengatakan mereka tidak akan melakukan apa-apa sampai AS mengumumkan jadwal penarikan.

Awal pekan ini, juru bicara kelompok itu Zabihullah Mujahid meminta AS untuk mengakhiri penggunaan kekuatan di Afghanistan alih-alih menekan kelompok jihadis tersebut untuk menghentikan tembakan.

"Alih-alih fantasi seperti itu, dia [Khalilzad] harus membawa pulang ide [ke AS] tentang mengakhiri penggunaan kekuatan dan menimbulkan kerugian manusia dan finansial lebih lanjut untuk pemerintahan Kabul yang membusuk," tambahnya.

Kedutaan AS di Kabul tidak segera mengomentari pernyataan terbaru Taliban.

Pemerintahan lima tahun Taliban atas setidaknya tiga perempat Afghanistan berakhir setelah invasi pimpinan AS tahun 2001, tetapi 17 tahun kemudian, Washington - setelah gagal mengakhiri kampanye perlawanan bersenjata Taliban - sedang mencari gencatan senjata dengan para militan.

Para pengamat mengatakan kelompok itu sekarang bernegosiasi dari posisi yang kuat karena telah berhasil memperkuat cengkeramannya selama tiga tahun terakhir, dengan pemerintah di Kabul mengendalikan hanya 56 persen negara, turun dari 72 persen pada 2015, menurut sebuah Laporan pemerintah AS dirilis tahun lalu.

Taliban bahkan terus melakukan serangan harian terhadap pasukan keamanan Afghanistan di tengah negosiasi.

Pekan lalu, ribuan tetua suku dan tokoh-tokoh lain mengadakan majelis besar yang langka - dikenal sebagai Loya Jirga - di Kabul untuk mengekspresikan pandangan mereka tentang kesepakatan damai dengan Taliban.

Pada akhir pertemuan itu, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani menawarkan kepada Taliban kesepakatan gencatan senjata.

Namun, Taliban dengan cepat menolak tawaran itu dan melancarkan serangan terhadap sebuah kantor polisi di Afghanistan utara, menyebabkan lebih dari dua lusin pasukan keamanan tewas di sana pada hari Ahad. (st/ptv)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

International Jihad lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Di usia 63 tahun saat tubuhnya renta sakit-sakitan, ia hidup sebatang kara. Memasuki musim hujan, rumahnya porak-poranda diterjang puting beliung. Ia terpaksa tinggal di kandang Domba tetangganya....

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Hilmi Priyatama, santri juara penghafal Qur'an 30 juz ini lulus beasiswa di Universitas Internasional Afrika Sudan. Namun ia terancam batal berangkat karena terkendala biaya transport, pemberkasan...

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Pembangunan mushalla sudah rampung 60 persen dari pondasi hingga kubah. Masih kekurangan dana 20 juta rupiah untuk finishing agar berfungsi sebagai pusat ibadah, pembinaan aqidah, markas dakwah...

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Musibah kebakaran menghanguskan kamar santri, mushaf Al-Qur'an, kitab kuning, pakaian, alat tulis dsb. Diperlukan dana 25 juta rupiah untuk membangun asrama santri berupa rumah panggung dari...

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Alhamdulillah mushalla yang hampir roboh dan tidak layak, selesai dibangun permanen. Total dana yang disalurkan sebesar Rp 66.813.500 semoga jadi amal jariyah, pahala terus mengalir tiada akhir...

Latest News
Surat Terbuka untuk Bu Suk yang Beropini Busuk

Surat Terbuka untuk Bu Suk yang Beropini Busuk

Rabu, 20 Nov 2019 21:25

Israel tangkap 745 Anak-anak Palestina Sejak Awal 2019

Israel tangkap 745 Anak-anak Palestina Sejak Awal 2019

Rabu, 20 Nov 2019 21:15

Mufida: Kartu Pra Kerja Jangan Miss Leading dan Salah Sasaran

Mufida: Kartu Pra Kerja Jangan Miss Leading dan Salah Sasaran

Rabu, 20 Nov 2019 20:46

Inilah 8 Hal Penting Persiapan Nikah, Bukan Sertifikat

Inilah 8 Hal Penting Persiapan Nikah, Bukan Sertifikat

Rabu, 20 Nov 2019 20:44

Kejagung Upayakan Aset First Travel Dikembalikan ke Calon Jamaah, Fahira: Langkah Tepat

Kejagung Upayakan Aset First Travel Dikembalikan ke Calon Jamaah, Fahira: Langkah Tepat

Rabu, 20 Nov 2019 19:41

Tampaknya Sukmawati Belum Selesai dengan Islam

Tampaknya Sukmawati Belum Selesai dengan Islam

Rabu, 20 Nov 2019 12:05

Pengacara Harap MUI Undang Sukmawati untuk Klarifikasi, Anwar Abbas: Tak Usah

Pengacara Harap MUI Undang Sukmawati untuk Klarifikasi, Anwar Abbas: Tak Usah

Rabu, 20 Nov 2019 11:29

PKS Minta Pemerintah Tunda Naikan Tarif Listrik

PKS Minta Pemerintah Tunda Naikan Tarif Listrik

Rabu, 20 Nov 2019 10:56

Hak Anak dalam Islam

Hak Anak dalam Islam

Selasa, 19 Nov 2019 19:31

Tanah Airku Rusak karena Kemaksiatan

Tanah Airku Rusak karena Kemaksiatan

Selasa, 19 Nov 2019 18:43

Kapitalisme Menggerus Naluri  Keibuan

Kapitalisme Menggerus Naluri Keibuan

Selasa, 19 Nov 2019 17:45

Menyoal Sertifikasi Perkawinan

Menyoal Sertifikasi Perkawinan

Selasa, 19 Nov 2019 16:39

Menakar Substansi Sertifikat Nikah

Menakar Substansi Sertifikat Nikah

Selasa, 19 Nov 2019 15:53

Bershalawat Sebelum Adzan, Adakah Dalilnya?

Bershalawat Sebelum Adzan, Adakah Dalilnya?

Selasa, 19 Nov 2019 15:00

Kampung Isinya Cuma 20 Orang, Tapi Terima Dana Desa Rp 1 Miliar

Kampung Isinya Cuma 20 Orang, Tapi Terima Dana Desa Rp 1 Miliar

Selasa, 19 Nov 2019 14:42

Fenomena Generasi Z

Fenomena Generasi Z

Selasa, 19 Nov 2019 13:24

Mengukur Integritas dan Ketegasan Anies

Mengukur Integritas dan Ketegasan Anies

Selasa, 19 Nov 2019 13:06

GPII Minta PBB Beri Sanksi Israel

GPII Minta PBB Beri Sanksi Israel

Selasa, 19 Nov 2019 12:50

3 Pilot Rezim Assad Tewas Saat Bom Barel yang Dimuat di Helikopter Meledak

3 Pilot Rezim Assad Tewas Saat Bom Barel yang Dimuat di Helikopter Meledak

Selasa, 19 Nov 2019 11:45

Politisi PDIP Minta Kasus Sukmawati Tak Diperpanjang, Wasekjen MUI: Enak Saja

Politisi PDIP Minta Kasus Sukmawati Tak Diperpanjang, Wasekjen MUI: Enak Saja

Selasa, 19 Nov 2019 11:26


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Senin, 18/11/2019 15:39

Harap-harap Cemas BPJS