Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
11.892 views

GAEPI: Arogansi Brand Asing Tidak Bisa Dicuci dengan Donasi

Jakarta (voa-islam.com) - Sejumlah perusahaan yang diboikot masyarakat Indonesia karena dinilai bersimpati atau mendukung Zionis Israel kini berbondong-bondong menyalurkan donasi untuk Palestina. Problemnya, aksi donasi ini tidak diiringi dengan kesadaran terhadap sensitivitas isu Palestina dan upaya meningkatkan nilai tambah bagi perekonomian lokal, tetapi hanya gimmick artifisial untuk meredakan tekanan gerakan boikot. 

Koordinator Nasional Gerakan Afirmasi Ekonomi Produk Indonesia (GAEPI) Arisakti Prihatwono menilai, tekanan dari gerakan boikot anti Zionis Israel sudah mulai dirasakan para brand asing. "Informasi yang kami terima, gerakan boikot sudah berdampak pada daily, weekly, dan monthly demand dan sales para produsen asing, yang membuktikan sensitivitas isu Palestina bagi publik Indonesia dan efektivitas gerakan boikot tersebut," katanya, abu (29/11).

Namun, menurut Rico, demikian ia biasa disapa, para brand asing yang diam-diam mulai panik itu masih menunjukkan arogansi, ignoransi, dan insensitivitas terhadap isu Palestina. Ini bisa dilihat misalnya dari pernyataan dan rilis pers yang dikeluarkan beberapa produsen asing yang masih berdalihkan pada argumentasi yang ambigu atau menyalahkan publik seperti "menyesalkan kesalahpahaman terhadap pernyataan di media sosial", "tidak memihak pada pihak manapun", atau "mengutuk semua jenis kekerasan dan terorisme". 

Rico menilai, dengan posisi psikologis yang masih arogan, ignoran, dan insensitif itu sejatinya juga menunjukkan para produsen asing memandang remeh sikap masyarakat Indonesia, yang selama ini telah menjadi konsumen yang setia terhadap produk dan jasa mereka. "Karenanya, aksi donasi yang ramai-ramai dilakukan brand asing sesungguhnya hanya gimmick artifisial untuk meredakan tekanan gerakan boikot," ujarnya.

Selain nilai donasi yang sejatinya relatif kecil dibandingkan revenue yang selama ini dikumpulkan para brand asing atau belanja iklan yang mereka gelontorkan, Rico juga mempertanyakan beberapa "pernyataan donasi" yang tidak disertai dengan bukti penyerahan dan distribusi. "Kalau diserahkan ke lembaga amil zakat dan sedekah atau lembaga lain yang memang terbukti sudah menyalurkan bantuan ke Palestina, itu sudah oke. Tapi kalau tidak? Bagaimana kita bisa tahu?" katanya. 

Oleh karena itu, Rico meminta masyarakat Indonesia untuk terus melanjutkan aksi boikot terhadap brand asing yang dinilai bersimpati atau mendukung Zionis Israel. Selain karena konflik di Palestina masih akan berlanjut lantaran yang terjadi saat ini hanya jeda kemanusiaan yang berlangsung singkat dan bukan gencatan senjata yang berlangsung lama, aksi boikot terbukti mampu mengangkat permintaan terhadap brand atau produk lokal Indonesia. 

Brand atau produk lokal Indonesia yang kualitasnya terbukti mampu bersaing dengan brand dan produk asing seharusnya menjadi pilihan utama konsumsi masyarakat Indonesia. Apalagi Pemerintah Indonesia sebenarnya sudah lama mencanangkan Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI) yang bertujuan untuk memajukan produk-produk lokal Indonesia dan meningkatkan kepercayaan diri bangsa terhadap potensi dan kualitas produk buatan dalam negeri. 

Lewat Keppres No. 15 Tahun 2021, Presiden Joko Widodo sudah membentuk Tim Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden. Kebijakan ini lantas didorong Inpres No. 2 Tahun 2022 yang berisi instruksi antara lain untuk menetapkan dan/atau mengubah kebijakan atau peraturan perundang-undangan untuk mempercepat peningkatan penggunaan produk dalam negeri dan pemberdayaan usaha mikro, usaha kecil, dan koperasi. 

Seluruh kebijakan ini didorong oleh semangat mulia untuk mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia, menciptakan lapangan kerja, dan meningkatkan daya saing produk Indonesia di pasar domestik dan global. Menurut Rico, aksi boikot bela Palestina sejauh ini terbukti mampu mengerek permintaan dan penjualan produk-produk lokal Indonesia. Namun, untuk bisa menjamin keberlangsungan dukungan dalam jangka panjang bagi para local champion, gerakan boikot ini harus terus dipertahankan dan diperluas. "Mari lanjutkan terus aksi boikot produk asing demi mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia," katanya. [PurWD/voa-islam.com]

Narahubung:
Arisakti Prihatwono (Rico)
Koordinator Nasional GAEPI
08985698890

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X