Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
11.774 views

Dokumen Inggris Ungkap Bush Perintahkan CIA Untuk 'Mengganti' Arafat Selama Intifada Ked

LONDON, INGGRIS (voa-islam.com) - Dokumen yang baru-baru ini dirilis dari arsip pemerintah Inggris menunjukkan bahwa pada tahun 2001 Presiden AS saat itu George W Bush menginstruksikan CIA untuk mencari kemungkinan pengganti pemimpin Palestina Yasser Arafat setelah eskalasi Intifadah ("Aqsa") Kedua, BBC telah melaporkan.

Menurut dokumen tersebut, instruksi itu muncul setelah kegagalan negosiasi Camp David tahun 2000 antara Arafat dan Perdana Menteri Israel saat itu Ehud Barak. Selain itu, mereka menunjukkan bahwa Bush mengharapkan Ariel Sharon, yang menggantikan Barak sebagai perdana menteri, akan menggunakan Jalur Gaza untuk menyebarkan perpecahan di antara orang-orang Palestina.

Dokumen tersebut membahas diskusi dan kontak antara Inggris dan Amerika Serikat beberapa bulan setelah Bush memasuki Gedung Putih pada Januari 2001. Pemerintahannya didominasi oleh kaum neokonservatif.

Intifada Kedua pecah setelah Sharon menyerbu Masjid Al-Aqsa dikawal oleh ratusan personel keamanan pada akhir September 2000. Pada awal tahun berikutnya, puncaknya terjadi.

Pemerintahan Bush meminta Arafat untuk menghentikan intifada sebagai awal untuk memulai negosiasi keamanan dengan Israel. Presiden AS memveto rancangan resolusi di Dewan Keamanan PBB yang mengusulkan pengiriman pasukan pengamat PBB untuk melindungi warga sipil Palestina dari pasukan Israel di wilayah pendudukan.

Panggilan telepon antara Bush dan Perdana Menteri Inggris saat itu Tony Blair berfokus pada konflik Palestina-Israel dan situasi di wilayah pendudukan Palestina. Blair mengungkapkan "kekhawatirannya" terhadap Arafat, menurut catatan telepon yang ditulis oleh penasihat urusan luar negeri Blair, John Sawers.

"Arafat," kata Blair, "telah mencapai batas dari apa yang dapat dia lakukan secara konstruktif dan dia hanya bekerja untuk mempertahankan posisinya." Dia menambahkan bahwa pemimpin Palestina "tidak lagi memiliki sesuatu untuk ditawarkan" setelah membuat semua kemungkinan konsesi yang dia bisa.

Bush mendukung apa yang dikatakan Blair, lalu menggambarkan Arafat sebagai "lemah dan tidak berguna". Dia mengungkapkan bahwa dia telah meminta CIA untuk mencari kemungkinan pengganti pemimpin Palestina, tetapi dia mengatakan bahwa badan tersebut "meneliti suasana Palestina secara menyeluruh dan menyimpulkan bahwa tidak ada pengganti yang tersedia."

Arafat meninggal di Prancis pada 11 November 2004 setelah pendarahan otak yang disebabkan oleh zat beracun. Jejak polonium ditemukan di pakaian dan tubuhnya. Warga Palestina dan Arab masih menuduh Israel membunuhnya.

Dokumen-dokumen Inggris tidak merujuk pada posisi Blair tentang rencana Bush menggantikan Arafat. Namun, penilaian umum di Whitehall saat itu adalah bahwa Washington mendukung tindakan Israel dalam menangani intifada, termasuk menargetkan anggota lingkaran keamanan dalam Arafat.

Dua puluh empat jam sebelum Blair dan Bush berbicara di telepon, Sawers menulis sebuah laporan di mana dia berkata, "Pemerintahan Bush mengambil posisi keras dalam proses perdamaian Timur Tengah." Penasihat menambahkan bahwa komentar Bush pada malam sebelumnya, di mana dia "menuntut agar Arafat menghentikan kekerasan, secara efektif memberikan restunya atas serangan Israel terhadap pengawal Arafat."

Saat itu, Israel terus melakukan operasi militer yang menargetkan pengawal Arafat, dan membunuh salah satu dari mereka dalam serangan helikopter, dengan dalih ikut serta dalam serangan terhadap target Israel.

Upaya Bush mencari pengganti Arafat rupanya bertolak belakang dengan posisi Menteri Luar Negeri AS Colin Powell. Selama pertemuannya dengan Blair di Washington lima minggu sebelumnya, di hadapan Bush, Powell mengungkapkan ketakutannya bahwa, "Jika Otoritas Palestina runtuh, kita akan kehilangan Arafat." Bush kemudian menggambarkan Arafat sebagai "pedagang yang baik," tetapi menambahkan bahwa dia "tidak yakin bisa membuat kesepakatan" dengan Israel.

Powell bersikeras bahwa kekerasan harus dikendalikan sebelum AS dapat berpartisipasi secara aktif dalam memecahkan masalah tersebut. "Saya akan memberi tahu pihak-pihak regional bahwa Amerika Serikat akan terlibat secara paksa, tetapi secara realistis." Hanya ketika para pihak mau terlibat, tambahnya, Amerika Serikat dapat memainkan peran aktif.

Wakil Presiden AS Dick Cheney mengungkapkan posisi serupa. Dia mengatakan kepada Blair bahwa pemerintahan Bush "tidak akan mempercepat proses perdamaian di Timur Tengah" sampai "Sharon memutuskan apa yang harus dilakukan" setelah pembentukan pemerintahan Israel yang baru. Cheney berharap Sharon menarik tawaran yang dibuat oleh pendahulunya Barak dalam negosiasi Camp David dengan Arafat, dan mengatakan bahwa "ini tidak akan diterima oleh Arafat." Cheney juga mengklaim bahwa para pemimpin Teluk kecewa dengan "negosiasi atas nama orang Arab di Yerusalem" oleh Arafat. (MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X