Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
8.311 views

Peluang Profesi Juleha Terbuka Lebar, Apa Itu?

BOGOR (voa-islam.com)--Peluang karir sebagai juru sembelih halal (Juleha) yang kompeten masih terbuka lebar. Hal ini karena kebutuhan akan produk daging halal di Indonesia semakin meningkat. Sehingga rumah potong hewan yang mayoritas saat ini belum memiliki sertifikat halal dan Juleha sudah pasti akan membutuhkan tenaga yang kompeten.

Juleha yang kompeten, menurut Ketua Umum Juru Sembelih Halal (Juleha) Indonesia, Muhammad Ali Subarkah, harus memiliki pemahaman agama yang kuat. Hal ini karena seorang Juleha adalah faktor penentu kehalalan produk daging halal.

"Karena banyak di luar sana para penyembelih hewan yang tidak memahami kaidah Islam, bahkan tidak shalat, dan tidak melakukan kegiatan-kegiatan keagamaan yang disyariatkan," ungkap Ali dalam Halal Expert Talks bertajuk "Profesi Juru Sembelih Halal: Menggali Peluang Karier dan Eksistensi di Industri Halal Modern" yang digelar Indonesia Halal Training & Education Center (IHATEC) secara daring, Jumat (10/06/2022).

Secara umum, Ali menyebut, prinsip-prinsip yang digunakan dalam dunia penyembelihan hewan adalah ASUH, yakni Aman, Sehat, Utuh dan Halal. Sedangkan terkait dengan standar sertifikasi penyembelihan hal tersebut telah diatur dalam Fatwa Majelis Ulama Indonesia Nomor 12 Tahun 2009 tentang Standar Sertifikasi Penyembelihan Halal.

Ali mengatakan, dalam Fatwa MUI tersebut, telah ditetapkan sejumlah ketentuan hukum mengenai standar hewan yang disembelih, penyembelih, alat penyembelihan dan proses penyembelihan.

Mengenai hewan yang disembelih, misalnya, ditetapkan bahwa hewan yang disembelih adalah hewan yang boleh dimakan, dalam keadaan hidup ketika disembelih dan harus memenuhi standar kesehatan hewan yang ditetapkan oleh lembaga yang memiliki kewenangan.

"Kemudian standar penyembelih, harus beragama Islam dan sudah akil baligh. Memahami tata cara penyembelihan syar'i dan memiliki keahlian menyembelih," kata Ali yang 22 tahun berpengalaman sebagai penyembelih halal itu.

Ali juga menekankan tentang alat yang digunakan dalam penyembelihan, yaitu pisau yang tajam. Sehingga tidak diperbolehkan menyembelih dengan menggunakan kuku, gigi atau taring atau tulang.

"Jangan sampai saat digunakan menyembelih nanti seperti menggorok atau menggergaji," kata dia.

Kemudian, Ali juga menyebutkan standar proses penyembelihan, diantaranya: penyembelihan dilaksanakan dengan niat menyembelih dan menyebut asma Allah, penyembelihan dilakukan dengan mengalirkan darah melalui pemotongan saluran makanan (mari’/esophagus), saluran pernafasan/tenggorokan (hulqum/trachea), dan dua pembuluh darah (wadajain/vena jugularis dan arteri carotids). Penyembelihan juga harus dilakukan dengan satu kali dan secara cepat.

"Lalu memastikan adanya aliran darah dan/atau gerakan hewan sebagai tanda hidupnya hewan (hayah mustaqirrah). Terakhir, memastikan matinya hewan disebabkan oleh penyembelihan tersebut," ungkap dia.

Plant Manager PT Ciomas Adisatwa (Japfa Group), drh. Fauzi Asnizar Fahmi, membenarkan bahwa di perusahaan tempatnya bekerja penyediaan produk protein hewani dilakukan dengan prinsip ASUH. "Nomor satu, memang harus benar-benar halal," kata Fauzi.

Dokter hewan lulusan Universitas Wijaya Kusuma Surabaya ini mengungkapkan, PT Ciomas Adisatwa memiliki 12 rumah potong ayam di seluruh Indonesia. Mayoritas berada di Pulau Jawa. Dengan banyaknya rumah potong hewan artinya memerlukan Juleha yang banyak pula.

"Juru sembelih halal (Juleha) merupakan hal yang sangat penting karena titik kritis kehalalan produk daging diawali dari proses penyembelihan hewan secara halal," ungkap Fauzi saat bicara tentang pentingnya peran Juleha.

Bicara soal peluang profesi halal, Fauzi mengatakan bila profesi ini terbuka lebar karena didukung oleh sejumlah faktor di antaranya mayoritas penduduk Indonesia muslim, kebutuhan pangan yang higinies, aman dan halal. "Kemudian mendukung program menuju Indonesia sebagai destinasi wisata halal dunia," kata dia.

Mengenai syarat kompetensi Juleha di Japfa Group, Fauzi menyebut Juleha harus beragama Islam, dewasa, sehat jasmani dan rohani, menggunakan peralatan yang tajam, dan mampu mengucapkan lafaz tasmiyah.

Kemudian, Juleha di Japfa Group juga harus memiliki kompetensi teknis. Juleha harus mampu membedakan hewan halal, mampu mengenali tanda kehidupan pada hewan yang akan disembelih, mampu melakukan penyembelihan sesuai syariat Islam, dan mampu mengenali tanda-tanda kematian pada hewan yang disembelih.

"Terakhir, harus memahami aspek kehalalan dan aspek kesejahteraan hewan," kata Fauzi. *[Ril/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News

MUI

Must Read!
X

Kamis, 24/11/2022 18:13

2 Rakaat Suami Istri di Malam Pertama