Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.795 views

Inilah 4 Langkah Kebijakan Pencegah Virus Varian Baru SARS-Cov-2

 

Oleh: Amma Muiza

(Praktisi Kesehatan)

Para ahli jauh hari mengingatkan agar negara di dunia bersiap menghadapi mutasi virus SARS-Cov-2. Sayangnya, Indonesia seolah bergeming. Tanpa mitigasi mutasi virus yang jelas -kalau tidak boleh dikatakan nihil- kasus varian baru pun mulai muncul dan angkanya masih mungkin bertambah.

Sebagaimana diberitakan oleh Tribunnews.com, hingga kini telah terdeteksi enam kasus mutasi virus SARS-Cov-2, varian B.1.1.7 yang masuk ke Indonesia. Keenam kasus tersebut tersebar di lima provinsi meliputi Jawa Barat, Sumatera Selatan, Sumatera Utara, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Selatan. Kasus tersebut terdeteksi dari Tenaga Kerja Indonesia yang baru pulang dari luar negeri (10/3).

Kompas.com menyebutkan, saat berita mengenai temuan kasus mutasi ini mengemuka, Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, menyampaikan melalui tayangan video YouTube Sekretariat Presiden, agar masyarakat tidak khawatir dengan penemuan kasus mutasi tersebut. Sebab pada kasus tersebut penderitanya sudah sembuh dan dinyatakan negatif. Jokowi menambahkan pula bahwa belum ada hasil penelitian yang menunjukkan varian baru ini lebih mematikan (4/3).

Tanggapan presiden ini sangat disayangkan, sebab tidak mengandung skema peta jalan yang akan ditempuh pemerintah dalam menghadapi ancaman mutasi virus. Padahal besar harapan agar tidak lagi mengulangi kejadian setahun lalu, ketika Covid-19 telah menjadi perhatian dan pembicaraan dunia sementara pemerintah menanggapi dengan santai dan menganggapnya seperti flu biasa.

Pernyataan Presiden VS. Fakta di Lapangan

Sebetulnya, sejak awal mula kemunculan virus SARS-Cov-2 hingga kasusnya berkembang menjadi pandemi, para ahli sudah memperkirakan adanya kemungkinan mutasi dari virus ini. Mengingat sifatnya sebagai virus RNA, mutasi pada SARS-Cov-2 adalah mekanisme alamiah sang virus. Terbukti, hingga pertengahan Januari 2021 saja, para peneliti telah mengidentifikasi ribuan mutasi pada sampel SARS-Cov-2 di berbagai belahan dunia.

Tercatat dalam bank data genom virus, Nextrain.org, telah terjadi 15.898 kejadian mutasi pada tingkat asam nukleat yang menyebabkan 9.781 perubahan asam amino (14/1). Berbagai varian hasil mutasi pun bermunculan di berbagai negara. Termasuk di dalamnya varian B.1.1.7 yang semakin meluas penyebarannya. Hingga di tempat asalnya, Inggris, varian ini mendominasimenggantikan varian virus SARS-Cov-2 yang lebih awal.

Cukup terlambat sebenarnya jika Indonesia baru merumuskan langkah mitigasi varian virus ini. Sementara varian B.1.1.7 ini telah teridentifikasi sejak bulan September 2020 di Inggris dan tersebar hingga ke 93 negara. B.1.1.7 sebelumnya disebut sebagai Variant Of Concern (VOC) atau Varian Yang Menjadi Perhatian. Penamaan ini tentu bukan tanpa maksud. Sebab hasil penelitian telah menunjukkan agar varian ini tidak bisa dianggap biasa. Virus ini perlu perhatian khusus lantaran lebih cepat menular, dengan kecepatan penularan 50-70%.

Data dari GSAID per 8 Maret 2021, menunjukkan varian ini telah mencapai 19.2% di dunia. Semakin cepat penularan virus terjadi, semakin tinggi morbiditas dan potensi mortalitas yang harus diperhatikan. Berdasarkan hal ini, wajar jika banyak negara segera mengambil langkah-langkah mitigasi varian virus, seperti melakukan surveilans genom hingga meneliti efektivitas vaksin terhadap varian yang muncul.

Logikanya, Indonesia dengan jumlah kasus Covid-19 yang sangat tinggi memiliki peluang yang sangat besar akan kemunculan varian baru. Ditambah dengan mobilitas yang tidak dibatasi, kedisiplinan protokol kesehatan yang tidak terkontrol, semakin berlipat peluang virus bermutasi dan muncul varian baru. Kasus mutasi akan dapat terdeteksi dengan suveilans genom yang menyeluruh. Sementara Indonesia hingga pertengahan Februari 2021 baru mendaftarkan 0.03 persen genom dari total kasus Covid-19 yang ada ke GISAID, bank data virus internasional. Sehingga jika hingga akhir Februari 2021 belum ditemukan kasus mutasi, bisa jadi bukan karena tidak adanya kasus, melainkan surveilans genom yang kurang dan tidak terarah.

Langkah Strategis yang Harus Diambil Pemerintah

Dalam menghadapi ancaman mutasi virus, ditengah pandemi yang belum tampak akhirnya, tentu memerlukan keseriusan dari semua pihak yang didukung penuh oleh peran negara. Pemerintah mestinya menaruh perhatian lebih akan mitigasi varian baru,  mengingat peluang mutasi virus yang tinggi. Di antara hal yang penting dilakukan antara lain:

Pertama, libatkan para ahli. Mitigasi ini memerlukan pemahaman akan biologi pandemi. Tentunya penting dalam hal ini agar melibatkan semua ahli terkait. Seperti ahli Epidemiologi, Biologi Molekuler, Penyakit Infeksi, dan lain-lain. Para ahli diberi kewenangan dan fasilitas agar dapat bekerja sesuai keahliannya yang berkaitan dengan pandemi dan risiko mutasi. Hasil pemikiran dan penelitian ahli inilah yang kemudian dijadikan rujukan dalam menentukan kebijakan pemerintah.

Kedua, surveilans genomik yang sistematik. Agar Negara tidak kehilangan kontrol terhadap mutasi virus dibutuhkan surveilans genomik. Sistem surveilans genomik memiliki peran sangat signifikan dalam mitigasi pendemi. Dengan surveilans genomik ini dapat diidentifikasi kemunculan varian baru hasil mutasi virus. Negara juga dapat melihat peta sebaran virus di wilayahnya. Kasus mutasi menjadi lebih cepat diketahui hingga kebijakan yang terarah dapat diambil oleh pemerintah.

Ketiga, edukasi intensif. Edukasi kepada seluruh rakyat menjadi bagian yang krusial untuk kesuksesan pelaksanaan kebijakan mitigasi. Edukasi ini bertujuan untuk membentuk kesadaran rakyat akan situasi yang harus dihadapi bersama. Peningkatan pengetahuan seputar biologi pandemi, hingga virologi sederhana diperlukan rakyat untuk memahami situasi. Selain itu, penting juga menutup kanal media yang malah menghambat masuknya informasi edukatif kepada rakyat. Sehingga akan terbentuk rakyat yang peduli dan mendukung setiap kebijakan pemerintah.

Keempat, tutup rapat pintu masuk virus. Kebijakan ini tidak kalah penting dalam manajemen mitigasi. Sebab akan percuma, jika hal lain sudah dilakukan, tetapi sumber masuknya virus tidak ditangani. Telah diketahui bahwa asal varian B.1.1.7 dari Inggris dan tersebar ke 93 negara lain. Maka minimnya perhatian terhadap hal ini, hingga enam kasus varian tersebut dapat masuk ke Indonesia, menunjukkan kegagalan menutup rapat pintu masuk varian B.1.1.7.

Semua hal tersebut dapat dilaksanakan dengan maksimal jika didukung oleh sistem yang benar. Sayangnya, dalam lingkungan yang berbasis sistem Kapitalis saat ini, penanganan pandemi termasuk mitigasi varian SARS-Cov-2 ini sering berbenturan dengan berbagai macam kepentingan. Kenyataan yang kita hadapi saat ini, banyak kebijakan di masa pandemi yang tidak lahir dari pertimbangan para ahli. Seperti kebijakan New Normal yang ditentang Epidemiolog kala itu, sebab kurva kasus Indonesia yang belum landai. Begitu pula dengan surveilans genomik yang membutuhkan dana besar.

Kendala dana ini membuat para peneliti Indonesia harus mencari pihak luar yang dapat mendanai kegiatan tersebut. Sebagaimana dibenarkan oleh Kepala Lembaga Penyakit Tropis Unair, Maria Inge Lusida (dalam Detik.com, 8/3) bahwa tidak ada regulasi serta dana dari pemerintah untuk melakukan whole genome sequencing secara periodik. Sehingga harus mencari pendukung dana untuk kegiatan ini.

Ini terjadi akibat landasan sistem yang kapitalistik, individualis dan paham agama yang minimalis. Benturan dengan kepentingan ekonomi, investasi asing, dan hitungan untung-rugi di atas keselamatan rakyat menjadi hal biasa. Kombinasi semua hal tersebut membentuk pemerintah yang tidak independen dan rakyat yang kurang peduli. Tak ayal, berbagai hal tersebut menghambat selesainya pandemi dan ancaman mutasi. Masihkah kita ingin mempertahankan sistem rusak ini? Wallahu a'lam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Health lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Latest News
Dewan Dakwah Jabar Lepas 12 Dai Kafilah

Dewan Dakwah Jabar Lepas 12 Dai Kafilah

Jum'at, 16 Apr 2021 23:56

Reshuffle Kabinet Tak Berguna

Reshuffle Kabinet Tak Berguna

Jum'at, 16 Apr 2021 23:10

Turki Kritik Pelarangan Kursus Al-Qur'an Di Siprus Utara

Turki Kritik Pelarangan Kursus Al-Qur'an Di Siprus Utara

Jum'at, 16 Apr 2021 22:05

Pakistan Blokir Media Sosial Di Tengah Kekhawatiran Protes Nasional

Pakistan Blokir Media Sosial Di Tengah Kekhawatiran Protes Nasional

Jum'at, 16 Apr 2021 21:45

Israel Batasi Muslim Palestina Yang Akan Lakukan Shalat Jum'at Di Masjid Al-Aqsa

Israel Batasi Muslim Palestina Yang Akan Lakukan Shalat Jum'at Di Masjid Al-Aqsa

Jum'at, 16 Apr 2021 21:30

Erdogan: Yunani Tidak Berhak Menunjuk Mufti Umat Muslim

Erdogan: Yunani Tidak Berhak Menunjuk Mufti Umat Muslim

Jum'at, 16 Apr 2021 21:04

Larangan Mudik, Kebijakan Basa Basi Menurunkan Covid-19

Larangan Mudik, Kebijakan Basa Basi Menurunkan Covid-19

Jum'at, 16 Apr 2021 19:35

Ramadhan Menjelang, Harga Pangan Menjulang

Ramadhan Menjelang, Harga Pangan Menjulang

Jum'at, 16 Apr 2021 19:21

Syiah Biang-Kerok Gerakan Makar dan Terorisme

Syiah Biang-Kerok Gerakan Makar dan Terorisme

Jum'at, 16 Apr 2021 13:44

Siswa Muhammadiyah Ini Ciptakan Sajadah Anti Corona

Siswa Muhammadiyah Ini Ciptakan Sajadah Anti Corona

Jum'at, 16 Apr 2021 11:30

Benih Terorisme Itu Syiah

Benih Terorisme Itu Syiah

Jum'at, 16 Apr 2021 11:12

Akankah Jokowi Pimpin PDIP Setelah Megawati?

Akankah Jokowi Pimpin PDIP Setelah Megawati?

Jum'at, 16 Apr 2021 10:44

Dari Balik Penjara, Habib Rizieq Raih Gelar Doktor

Dari Balik Penjara, Habib Rizieq Raih Gelar Doktor

Jum'at, 16 Apr 2021 10:07

Takut kepada Allah

Takut kepada Allah

Jum'at, 16 Apr 2021 09:38

Pesantren Virtual 2021 Ajak Masyarakat ‘Nyantri’ Secara Daring

Pesantren Virtual 2021 Ajak Masyarakat ‘Nyantri’ Secara Daring

Jum'at, 16 Apr 2021 08:59

Penyembah Galon

Penyembah Galon

Kamis, 15 Apr 2021 23:42

AS Beri Sanksi Baru Terhadap Rusia Karena Dugaan Campur Tangan Dan Peretasan Pilpres

AS Beri Sanksi Baru Terhadap Rusia Karena Dugaan Campur Tangan Dan Peretasan Pilpres

Kamis, 15 Apr 2021 22:30

Ikuti Amerika Serikat, Australia Akan Tarik Seluruh Pasukan Dari Afghanistan Pada September

Ikuti Amerika Serikat, Australia Akan Tarik Seluruh Pasukan Dari Afghanistan Pada September

Kamis, 15 Apr 2021 22:00

Yordania Kecam Sabotase Israel Atas Pengeras Suara Untuk Adzan Di Masjid Al-Aqsa

Yordania Kecam Sabotase Israel Atas Pengeras Suara Untuk Adzan Di Masjid Al-Aqsa

Kamis, 15 Apr 2021 21:35

Spanyol Izinkan Agen Mossad Israel Interogasi Jurnalis Palestina Di Madrid

Spanyol Izinkan Agen Mossad Israel Interogasi Jurnalis Palestina Di Madrid

Kamis, 15 Apr 2021 21:20


MUI

Must Read!
X