Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
7.524 views

Mendudukkan Posisi Islam dan Budaya dalam Menyatukan Keberagaman

 

Oleh:

Ernadaa Raayidah || Penulis Bela Islam

 

INDONESIA adalah negeri dengan limpahan kekayaan alam yang dimiliki, terbentang luas pulau-pulau dari Sabang sampai Merauke. Memiliki aneka ragam suku, budaya, bahasa iuga kepercayaan dan agama yang menjadi khasanah di mata dunia dan layak untuk diperbincangkan. Tidak kita pungkiri, jika segala potensi ini terkelola dengan baik, akan menjadi sebuah kekuatan tersendiri.

Sayangnya fakta menunjukkan bahwa perbedaan nyatanya justru menimbulkan konflik, ketimpangan sosial bahkan seringkali dianggap mengancam kerukunan di tengah-tengah masyarakat. Apa sebenarnya yang salah?

Geliat upaya untuk memberikan solusi atas permasalahan yang menimpa negeri patut untuk kita apresiasi sebagai wujud kepedulian akan masa depan bangsa. Banyak pihak yang menilai, bahwa upaya untuk menghilangkan konflik dengan mengaruskan sikap inklusif (keterbukaan). Sayangnya keterbukaan ini justru berubah menjadi peleburan nilai-nilai khususnya dalam kepercayaan dan agama. Agama sebagai pengatur dalam kehidupan, kerap tersandra dengan klaim kebenaran. Posisi agama hanya dipandang sebelah mata sebagai solusi dalam kehidupan.

Semua sepakat bahwa keberagamaan merupakan hal sunnatullah, hal yang alami dalam dimensi kehidupan manusia. Karenanya keberagamaman harus dijaga bersama, namun pertanyaanya bagaimana merawat keberagaman sehingga mampu mendatangkan keberkahan, yang bukan hanya dirasakan individu dan masyarakat, tapi hingga tatanan negara?.

Tentu tidak hanya mengandalkan inklusivisme atau keterbukaan, tidak juga dengan tawaran moderasi yang justru menjadikan agama yang sakral lagi suci, harus tunduk pada budaya yang notabene adalah kesepakatan manusia. Karena, bagaimana mungkin nilai tertinggi harus mengikuti kesepakatan manusia yang selalu relatif dan terbatas.

 

Islam dan Budaya

Relasi Islam dan budaya sangat jelas patokannya. Islam sebagai agama yang terpancar darinya aturan-aturan, mampu mensolusi segala permaslahan, dengan tanpa merubah kedudukannya sebagai wahyu yang berasal dari zat yang maha sempurna. Dalah Islam, syariah adalah tolak ukur yang bersipat pasti dalam menentukan benar dan salah. Maka, kedudukan budaya sebagai objek yang mengikuti tolak ukur syara'.

Misal, pakaian adat yang merupakan kearifan budaya lokal, seperti songkok, ikat kepala bagi laki-laki, maka boleh diamalkan. Akan tetapi, jika pakaian itu menampakkan aurat, maka tidak boleh digunakan bagi seorang muslim, karena Allah telah merinci aturan batasan aurat baik laki-laki maupun perempuan.

Kenyataanya, kedudukan budaya lokal yang didengungkan dalam kerangka inklusivisme dan moderasi Islam justru sebaliknya, menjadikan agama sebagai objek yang harus menyesuikan dengan budaya. Hal ini tentu akan mengkerdilkan peran Islam sebagai agama, sekaligus upaya mendangkalkan akidah umat karena menganggap kesepakatan manusia lebih tinggi posisinya daripada Islam yang berasal dari Allah. Terlebih di negeri yang penduduknya mayoritas muslim, bahkan muslim terbesar dunia mampu menjadikan Islam sebagi furqan, yakni pembeda antara hak dan batil, tidak terkecuali dalam menilai sebuah budaya.

Allah Swt.  telah menyampaikan bahwa keragaman adalah hal yang sunnatullah, dalam QS Al Hujurat : 13, yang artinya  "Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal."

Dari ayat diatas jelas bahwa keragaman, sesungguhnya bukanlah masalah. Bahkan keragaman setara di hadapan Allah, yang bertujuan untuk saling mengenal. Di akhir ayat, Allah menegaskan yang paling mulia adalah yang bertakwa, artinya takwa adalah capaian tertinggi untuk meraih kemuliaan sebagai hamba di hadapan pencipta. Ayat ini sekaligus membalikkan logika para pembenci yang menganggap Islam anti terhadap kebhinekaan.

 

Budaya dalam Kacamata Islam

Budaya atau adat-istiadat atau diistilahkan dalam bahasa Arab sebagai al-‘adat atau al-‘urf adalah produk pemikiran, hanya saja  tidak dalam bentuk materi, tetapi non-materi. Karena itu adat atau budaya adalah bagian dari peradaban.

Karenanya sebagai seorang muslim, wajib melakukan seleksi terhadap budaya, apakah sesuai dengan Islam atau justru bertentangan. Karena amal seorang muslim wajib terikat dengan syariah, yang kelak akan dipertanggung jawabkan dihadpan pencipta, Allah Swt. Singkatnya, Islam wajib menjadi standarisasi atas budaya. Budaya yang sesuai dengan Islam boleh untuk diamalkan, sebaliknya yang bertentangan dengan Islam, maka haram dijalankan.

Sejarah telah mencatat, kegemilangan Islam sebagai sebuah peradaban telah menyatukan keragaman dalam prinsip persamaan dan persaudaraan, mengikat dalam kalimat tauhid Laa ilaha illallah. Karena itu, umat Islam harus waspada terhadap setiap upaya menjauhkan umat dari Islam. Berbagai propaganda dan jebakan yang tampak seolah membela Islam atau dengan narasi kemajuan Islam akan tetapi sesungguhnya semakin menjauhkan umat dari pemahaman Islam yang benar. Wallahu'alam.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
KLA (Kota Ramah Anak), Sekadar Predikat atau Solusi Tuntas?

KLA (Kota Ramah Anak), Sekadar Predikat atau Solusi Tuntas?

Ahad, 25 Sep 2022 16:31

1.500 Penghafal Qur’an Ikuti Lomba Tahfidz Nasional Online Yayasan Amaliah Astra

1.500 Penghafal Qur’an Ikuti Lomba Tahfidz Nasional Online Yayasan Amaliah Astra

Ahad, 25 Sep 2022 14:15

Nabi Khong Zi dan Kyai Pewaris Nabi

Nabi Khong Zi dan Kyai Pewaris Nabi

Ahad, 25 Sep 2022 13:48

Batubara; Makmurkan Korporat, Melaratkan Rakyat

Batubara; Makmurkan Korporat, Melaratkan Rakyat

Ahad, 25 Sep 2022 11:13

Eks Menteri M. S. Kaban Nilai PERSIS Dorong Kemajuan Indonesia dengan Gerakan Dakwahnya

Eks Menteri M. S. Kaban Nilai PERSIS Dorong Kemajuan Indonesia dengan Gerakan Dakwahnya

Sabtu, 24 Sep 2022 23:29

KEPPRES Kontroversial Jokowi

KEPPRES Kontroversial Jokowi

Sabtu, 24 Sep 2022 21:39

Ulama Uzbekistan Larang Warga Uzbek Ikut Bertempur Bersama Rusia Di Ukraina

Ulama Uzbekistan Larang Warga Uzbek Ikut Bertempur Bersama Rusia Di Ukraina

Sabtu, 24 Sep 2022 21:34

Filter Agama dalam Keluarga adalah Pedomanan Menuju Kebahagian Dunia dan Akhirat

Filter Agama dalam Keluarga adalah Pedomanan Menuju Kebahagian Dunia dan Akhirat

Sabtu, 24 Sep 2022 21:25

Akmal Sjafril: Sains Tak Mampu Mengudeta Tuhan

Akmal Sjafril: Sains Tak Mampu Mengudeta Tuhan

Sabtu, 24 Sep 2022 21:12

Muktamar PERSIS XVI, Wakil Presiden KH. Maruf Amin Siap Buka Acara

Muktamar PERSIS XVI, Wakil Presiden KH. Maruf Amin Siap Buka Acara

Sabtu, 24 Sep 2022 21:05

Pendidikan Indonesia Tidak Mengajarkan Sekulerisme

Pendidikan Indonesia Tidak Mengajarkan Sekulerisme

Sabtu, 24 Sep 2022 08:35

Toleransi Tidak Ahistoris; Jangan Paksakan Jika Masyarakat Menolak Pembangunan Gereja

Toleransi Tidak Ahistoris; Jangan Paksakan Jika Masyarakat Menolak Pembangunan Gereja

Sabtu, 24 Sep 2022 05:27

Mulailah Dari Land Cruiser Hitam

Mulailah Dari Land Cruiser Hitam

Jum'at, 23 Sep 2022 23:21

Peringati Serangan 11 September, Al-Qaidah Sebut Aliansi Utara 'Cucu Abu Righal'

Peringati Serangan 11 September, Al-Qaidah Sebut Aliansi Utara 'Cucu Abu Righal'

Jum'at, 23 Sep 2022 21:30

Menjadi Pemuda Istimewa

Menjadi Pemuda Istimewa

Jum'at, 23 Sep 2022 21:19

Ribuan Warga Rusia Melarikan Diri Ke Luar Negeri Setelah Seruan Putin Untuk Perang Di Ukraina

Ribuan Warga Rusia Melarikan Diri Ke Luar Negeri Setelah Seruan Putin Untuk Perang Di Ukraina

Jum'at, 23 Sep 2022 20:55

Saudi Minta Iran Berhenti Campuri Urusan Dalam Negeri Orang Lain

Saudi Minta Iran Berhenti Campuri Urusan Dalam Negeri Orang Lain

Jum'at, 23 Sep 2022 18:15

Laporan BSR Temukan Facebook Langgar Hak Pengguna Palestina

Laporan BSR Temukan Facebook Langgar Hak Pengguna Palestina

Jum'at, 23 Sep 2022 17:32

MUI Jabar Sepakat: Ajaran Syiah Sesat

MUI Jabar Sepakat: Ajaran Syiah Sesat

Jum'at, 23 Sep 2022 17:24

15 Faidah Dzikrullah dari Kitab ''Fiqh Doa dan Dzikir''

15 Faidah Dzikrullah dari Kitab ''Fiqh Doa dan Dzikir''

Jum'at, 23 Sep 2022 17:01


MUI

Must Read!
X