Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.425 views

Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) Yes, Transaksi Dinar Dirham No?

 

Oleh: Desti Ritdamaya

Publik dikejutkan dengan penangkapan Zaim Saidi, oleh penyidik Polri. Beliau adalah inisiator dan pengelola pasar muamalah di Tanah Baru Depok. Dalam pasar tersebut, transaksi perdagangannya menggunakan dinar dirham. Dinar yang dipakai adalah koin emas seberat 4,25 gram emas 22 karat. Dan dirham adalah koin perak 2,975 gram perak murni.

Zaim Saidi dijerat dengan dua pasal. Yaitu pasal 9 UU nomor 1 tahun 1946, tentang larangan membuat benda semacam mata uang atau uang kertas untuk dijadikan alat pembayaran sah. Dan pasal 33 UU nomor 7 tahun 2011 tentang sanksi orang yang menolak pembayaran dengan mata uang rupiah (republika.co.id, 3/02/2021).

Publik mempertanyakan penangkapan Zaim Saidi, karena kontraproduktif dengan keberadaan organisasi ekonomi syari’ah yang dilegalkan pemerintah. Bahkan ketua organisasi tersebut bertabur bintang (pejabat). Seperti Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) yang ketua umumnya Erick Thohir, ketua dan wakil dewan pembinanya Ma’ruf Amin dan Puan Maharani. Ikatan Ahli Ekonomi Islam (IAEI), ketuanya Sri Mulyani. Juga Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS) ketuanya adalah Presiden Jokowi dan wakil ketuanya Ma’ruf Amin.

Berbagai organisasi ekonomi syari’ah tersebut memiliki visi misi serupa, sebagaimana tercantum dalam AD/ART-nya. Salah satunya adalah berupaya menerapkan dan mengembangkan ekonomi keuangan berbasis syari’at Islam. Sedangkan, penggunaan dinar dan dirham merupakan bagian dari keuangan syari’ah. Ketika diterapkan dalam transaksi muamalah, lantas mengapa ditangkap ?

Syari’at Islam yang Parsial

Dalam dua dekade terakhir, pertumbuhan ekonomi keuangan syari’at sangat pesat. Tidak hanya di Indonesia yang mayoritas muslim. Tapi juga di lebih dari 50 negara lain, termasuk yang mayoritas non muslim.

Tahun 2020, sektor keuangan komersial membukukan aset yang luar biasa. Kontribusi total aset pasar modal dan kapitalisasi syari’ah berturut-turut 29 % dan 24 % dari total produk domestik bruto (PDB) nasional. Yaitu sebesar Rp 4.569 triliun dan Rp 3.745 triliun (bareksa.com, 30/11/2020).

Untuk sektor riil, investasi dalam industri halal dari makanan, fashion, farmasi, dan media, telah menghasilkan nominal yang tidak sedikit. Tahun 2017 saja mencapai 218,8 miliar dolar. Investasi ini diperkirakan terus tumbuh dengan rata-rata sebesar 5,3 % per tahunnya. Belum lagi dari ibadah haji dan umrah yang rutin setiap tahun dilakukan (katadata.co.id, 17/04/2020).

Begitu juga sektor keuangan sosial syari’ah. BAZNAS memperkirakan potensi zakat mencapai Rp 217 triliun per tahun. Untuk wakaf tanah mencapai 4,36 miliar meter persegi yang tersebar di 435.768 lokasi. Dan wakaf uang mencapai  Rp 2-3 triliun per tahun.

Data ini menunjukkan potensi ekonomi dan keuangan syari’ah sangat tinggi. Karena pangsa pasarnya memang besar dan luas. Animo masyarakat pun sangat tinggi dalam bertransaksi sesuai syari’at. Sehingga pemerintah hari ini memandang ekonomi syari’ah seperti di atas sangat menggiurkan. Sangat ‘bermanfaat’ untuk sumber pendapatan Negara.

Syari’at Islam yang menguntungkan dan menghasilkan pundi uang, diafirmasi dan diberi karpet merah. Tapi sayangnya syari’at Islam lain, yang dianggap merugikan, tidak menghasilkan materi/keuntungan, atau menganggu kepentingan penguasa-pengusaha malah dikriminalisasi. Buktinya kewajiban jilbab di sekolah umum dipersoalkan; pengajuan RUU minuman berakohol dihentikan; pelarangan ucapan selamat hari raya pada non muslim dianggap intoleran; usulan penghentian pengelolaan SDA oleh tangan individu/korporasi dianggap provokasi;  penyuaraan syari’at Islam kaffah dalam negara dianggap makar.

Termasuk kasus penggunaan dinar dan dirham, yang dianggap tidak legal di negeri ini karena dianggap merugikan rupiah dan sistem keuangan negara. Padahal keuangan syari’ah mewajibkan dinar dan dirham sebagai mata uang. Dalilnya jelas diambil dari Al Quran dan Hadits. Jadi bertransaksi menggunakan dinar dirham pun karena dorongan keimanan.

Sebenarnya masyarakat sendiri mengeluh tingginya inflasi rupiah. Nilai uangnya selalu terdepresiasi. Sehingga membuat daya beli masyarakat menurun dan menggerus pendapatan.  Inflasi rupiah tinggi karena memang uang kertas (fiat money) yang berbasis kepercayaan. Uang ini dicetak, diberi nominal, lalu dilegalkan oleh otoritas moneter negara. Jadi nominal uang kertas tidak didukung oleh nilai yang melekat pada uang itu sendiri (nilai intrinsik). Berbeda dengan dinar dan dirham yang memiliki nilai intrinsik. Nilai uangnya stabil. Ketika dipraktikan dalam transaksi muamalah tidak menyebabkan kerugian finansial.

Negara menerapkan syari’at Islam secara parsial. Menerapkan sebagian yang dianggap menguntungkan, menolak bahkan membuang sebagian yang dianggap merugikan. Ini adalah ciri khas negara sekuler kapitalistik. Standar diterapkan atau tidaknya syari’at Islam adalah materi/kepentingan. Tidak dikaitkan pada ketaatan melaksanakan kewajiban dari Allah SWT dan pertanggungjawaban padaNya. Sungguh miris hal ini terjadi di negeri yang mayoritas muslim. Karena diterapkan parsial, wajar tidak nampak keberkahan syari’at Islam sebagai solusi permasalahan kehidupan.

Penerapan Syari’at Islam Kaffah Tanda Keimanan

Seorang yang mengaku beriman, dalam perkara apun akan berhukum dengan apa yang Allah SWT tetapkan. Baik bersumber dari Kitabullah maupun hadits. Artinya tunduk patuh pada syari’at Islam penuh keridhaan. Tanpa ada sedikit pun rasa berat hati.

Kedudukan syari’at Islam bersifat syamil yang menjelaskan dan mengatur segala perkara. Tidak hanya terkait ibadah ritual, tapi juga makanan, minuman, pakaian, politik, pendidikan, ekonomi, pergaulan, sosial, budaya, sanksi hukum dan sebagainya.

Kewajiban syari’at Islam harus diterapkan secara kaffah (menyeluruh). Tidak hanya oleh individu tapi juga masyarakat dan Negara. Karena ini adalah tuntutan keimanan, sesuai dengan firman Allah SWT dalam surat Al Baqarah ayat 208.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُبِينٌ

Artinya : Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.

Menerapkan syari’at Islam secara parsial, dengan standar materi/kepentingan bukan keimanan. Tapi kemaksiatan pada Allah SWT. Akan berlipat-lipat dosanya, apabila dilakukan oleh Negara. Karena kemaksiatannya sistemik, mempengaruhi masyarakat dan individu. Kemaksiatan yang mendatangkan penderitaan, kesengsaraan, dan bencana bertubi-tubi. Allah SWT berfirman:

أَفَتُؤْمِنُونَ بِبَعْضِ ٱلْكِتَٰبِ وَتَكْفُرُونَ بِبَعْضٍ ۚ فَمَا جَزَآءُ مَن يَفْعَلُ ذَٰلِكَ مِنكُمْ إِلَّا خِزْىٌ فِى ٱلْحَيَوٰةِ ٱلدُّنْيَا ۖ وَيَوْمَ ٱلْقِيَٰمَةِ يُرَدُّونَ إِلَىٰٓ أَشَدِّ ٱلْعَذَابِ ۗ وَمَا ٱللَّهُ بِغَٰفِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ

Artinya: Apakah kamu beriman kepada sebahagian Al Kitab (Taurat) dan ingkar terhadap sebahagian yang lain? Tiadalah balasan bagi orang yang berbuat demikian daripadamu, melainkan kenistaan dalam kehidupan dunia, dan pada hari kiamat mereka dikembalikan kepada siksa yang sangat berat. Allah tidak lengah dari apa yang kamu perbuat (QS. Al Baqarah ayat 85).

Sudah saatnya negeri ini bertaubat atas sekulerisasi sistemik ini dan menerapkan syari’at Islam secara kaffah dalam kehidupan tanpa memilah-milahnya. Karena sungguh, syariat yang bersumber dari Allah SWT mampu membawa keselamatan dunia dan akhirat. Wallahu a’lam bish-shawab. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: google

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Latest News
Anggota Kongres AS Dari Partai Republik Tunda Bantuan Sebesar 75 Juta USD Untuk Palestina

Anggota Kongres AS Dari Partai Republik Tunda Bantuan Sebesar 75 Juta USD Untuk Palestina

Sabtu, 10 Apr 2021 21:35

AS dan Israel Khawatir Tentang Potensi Kemanangan Hamas Dalam Pemilu Palestina

AS dan Israel Khawatir Tentang Potensi Kemanangan Hamas Dalam Pemilu Palestina

Sabtu, 10 Apr 2021 21:15

Arab Saudi Akan Denda 10.000 Riyal Jemaah Yang Melakukan Umrah Ramadhan Tanpa Izin

Arab Saudi Akan Denda 10.000 Riyal Jemaah Yang Melakukan Umrah Ramadhan Tanpa Izin

Sabtu, 10 Apr 2021 20:42

Kemitraan Sushi Halaliciouz, Resep untuk Raih 20-30 Juta/bulan

Kemitraan Sushi Halaliciouz, Resep untuk Raih 20-30 Juta/bulan

Sabtu, 10 Apr 2021 14:15

Reseller Siomay Mojang, kini Rp. 950rb raih omset puluhan juta

Reseller Siomay Mojang, kini Rp. 950rb raih omset puluhan juta

Sabtu, 10 Apr 2021 14:05

Darwin Akui Kesesatan 'Teori Evolusi' Jelang Akhir Hayatnya

Darwin Akui Kesesatan 'Teori Evolusi' Jelang Akhir Hayatnya

Sabtu, 10 Apr 2021 14:00

Perjuangan Perguruan Tinggi Islam Melanjutkan Misi Hatta-Natsir

Perjuangan Perguruan Tinggi Islam Melanjutkan Misi Hatta-Natsir

Sabtu, 10 Apr 2021 13:55

Ternyata Hadits ''Berpuasalah, Kamu Akan Sehat'' Dhaif

Ternyata Hadits ''Berpuasalah, Kamu Akan Sehat'' Dhaif

Sabtu, 10 Apr 2021 11:53

Ditolak Kemenkumham, Moeldoko Berpeluang Menang di PTUN

Ditolak Kemenkumham, Moeldoko Berpeluang Menang di PTUN

Sabtu, 10 Apr 2021 08:32

Tokoh MUI Serukan Umat Munculkan Natsir-Natsir Baru

Tokoh MUI Serukan Umat Munculkan Natsir-Natsir Baru

Sabtu, 10 Apr 2021 05:05

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Sabtu, 10 Apr 2021 00:28

Hantu itu Bernama Radikalisme

Hantu itu Bernama Radikalisme

Jum'at, 09 Apr 2021 23:47

Mencegah Menjadi Jahiliyah, Carilah Ilmu Yang Benar

Mencegah Menjadi Jahiliyah, Carilah Ilmu Yang Benar

Jum'at, 09 Apr 2021 22:28

Umat Islam Harus Teladani Integritas dan Intelektualitas Mohammad Natsir

Umat Islam Harus Teladani Integritas dan Intelektualitas Mohammad Natsir

Jum'at, 09 Apr 2021 22:02

Jika Doa Semua Agama Dibacakan, Umat Islam Sebaiknya Keluar Ruangan!

Jika Doa Semua Agama Dibacakan, Umat Islam Sebaiknya Keluar Ruangan!

Jum'at, 09 Apr 2021 21:44

Peringati Mosi Integral Natsir, Yudi Latif: M. Natsir Pemimpin Muslim dan Nasionalis yang Kuat

Peringati Mosi Integral Natsir, Yudi Latif: M. Natsir Pemimpin Muslim dan Nasionalis yang Kuat

Jum'at, 09 Apr 2021 20:17

Nol Satu Nol Dua di Pelaminan

Nol Satu Nol Dua di Pelaminan

Jum'at, 09 Apr 2021 20:10

Pasukan Assad Serang Kendaraan Warga Sipil Dengan Rudal, 4 Orang Tewas 2 Anak Terluka

Pasukan Assad Serang Kendaraan Warga Sipil Dengan Rudal, 4 Orang Tewas 2 Anak Terluka

Jum'at, 09 Apr 2021 16:30

Tunisia Tangguhkan Shalat Isya Dan Tarawih Di Masjid

Tunisia Tangguhkan Shalat Isya Dan Tarawih Di Masjid

Jum'at, 09 Apr 2021 15:32

Laporan: Jenderal UEA Tidak Dapat Menjadi Presiden Interpol Karena Sejarah Pelanggaran HAM

Laporan: Jenderal UEA Tidak Dapat Menjadi Presiden Interpol Karena Sejarah Pelanggaran HAM

Jum'at, 09 Apr 2021 14:35


MUI

Must Read!
X