Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.040 views

Berorientasi Industri, Pendidikan Minus Visi?

 

MENTERI Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim mendorong upaya membangun ‘perjodohan’ atau kerjasama antara perguruan tinggi atau Kampus dengan industri.

Tujuan utama dari strategi ini agar program studi vokasi di perguruan tinggi vokasi menghasilkan lulusan dengan kualitas dan kompetensi sesuai dengan kebutuhan dunia industri dan dunia kerja. Sehingga koneksi antar keduanya bisa menguat.

Untuk diketahui, ada 100 prodi vokasi di PTN dan PTS yang ditargetkan melakukan pernikahan massal pada 2020 dengan puluhan bahkan ratusan industri. Dan program tersebut akan diteruskan dan dikembangkan pada tahun berikutnya dengan melibatkan lebih banyak prodi vokasi.

Nadiem mengatakan ‘perjodohan massal’ antara pihak Kampus dan industri dilakukan hingga tahap kontrak rekrutmen mahasiswa di perusahaan, terkait peluang usaha.

Pada sesi diskusi daring bersama Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi Kemendikbud, Wikan Sakarinto, Nadiem mengatakan bahwa esensi daripada program ini yang paling diuntungkan adalah industri. (Merdeka.com 27/6 )

Lebih lanjut, Nadiem mengatakan bahwa pemerintah juga memiliki sejumlah peran sebagai pendukung, regulator, dan katalis. Meski demikian, pemerintah tidak bisa memaksa pihak kampus dan industri untuk saling bermitra lewat regulasi, melainkan dengan berbagai macam insentif untuk berinvestasi di bidang pendidikan, misalnya lewat penelitian.

Dia menjelaskan, bahwa Kemendikbud telah menjalankan program Kampus Merdeka. Salah satunya untuk menghasilkan mahasiswa yang unggul dan bisa menjadi pendisrupsi revolusi industri 4.0. Sejalan dengan ini, kementerian keuangan (Kemenkeu) juga telah mengeluarkan insentif terkait sejumlah penelitian vokasi.

Tak hanya itu, dalam program kampus merdeka, struktur partisipasi mahasiswa saat magang di industri juga diperpanjang dari dua bulan menjadi satu semester hingga satu tahun. Harapanya, agar para mahasiswa bisa memanfaatkan kesempatan belajar di industri lebih baik mendalam sehingga kesempatan industri untuk merekrut juga jauh lebih besar.

Seperti biasa. Kelancaran proses produksi dan korporasi selalu menjadi pertimbangan utama lahirnya kebijakan dalam sistem kapitalisme. Bahkan sampai pada sektor pendidikan, orientasinya pun tetap ke arah sana. Fakta yang ada, semakin mengokohkan bahwa peran lembaga pendidikan sekedar pabrik (pencetak) pekerja pabrik  yang sengaja disistemkan demi memenuhi kebutuhan pasar yang murah meriah.

Benarlah apa yang dikatakan Karl Marx bahwa kapitalisme adalah sumber dari berbagai permasalahan yang ada di dunia dan merupakan proses dari dehumanisasi. Dimana hakikat kemanusiaan perlahan terlupakan karena profit oriented yang selalu dijadikan tumpuan kapitalisme.

Keadaan serupa tentu akan merambah pada sektor pendidikan. Lembaga pendidikan kehilangan visinya sebagai pembentuk kepribadian yang utuh. Ia hanya menekankan pengajaran menurut kurikulum yang telah di paket demi memperoleh sertifikat sebagai legitimasi bagi individu untuk memainkan perannya dalam pasar kerja yang tersedia.

Kondisi ini diperparah dengan getolnya sikap penguasa membawa Indonesia yang notabene berpenduduk muslim terbesar menjadi negara sekuler. Dikotomi antara ilmu umum dan ilmu agama membuat peserta didik gencar dicekoki  doktrin bahwa agama tidak layak diintegrasikan dengan segala urusan kehidupan. Walhasil, bukannya menjadi pilar peradaban terbaik, pendidikan justru beralih fungsi sebagai mesin penghancur generasi.

Lihat saja. Dari hari ke hari, dekadensi moral makin parah menyasar generasi. Pergaulan bebas, LGBT, narkoba, dan pornografi - pornoaksi seolah menjadi hal lumrah dan patut dimaklumi. Bahkan perilaku korupsi pun tak ubahnya dilakukan oleh kalangan berdasi yang kenyang akan pendidikan tinggi.

Hakikat pendidikan yang makin membias ini tentu mustahil ditemui dalam Islam. Karena jelas, tujuan pendidikan tidaklah lepas dari tujuan hidup manusia, yakni menciptakan pribadi yang sadar akan posisinya sebagai hamba Allah. Yang dengan kesadaran itu, setiap individu muslim diharapkan mampu meningkatkan nilai ketaqwaan pada dirinya. Oleh karena itu, arah pendidikan tidak hanya difokuskan pada perbaikan dari sisi pola pikir peserta didik, namun juga pola sikap yang tentu disandarkan pada Islam.

Adapun terkait kurikulumnya, maka setiap pelajaran dan metodologi pendidikan disusun selaras dengan akidah Islam. Konsekuensinya, waktu pelajaran untuk memahami tsaqâfah Islam dan nilai-nilai yang terdapat di dalamnya, mendapat porsi yang besar dengan tetap menyesuaikan dengan waktu bagi ilmu lainnya. Dengan langkah ini, selain berhasil mencetak output bersyaksiyah (berkepribadian) islam, generasi juga akan mahir dalam penguasaan nya terhadap tsaqofah Islam dan ilmu kehidupan (IPTEK). Hal ini terbukti dengan lahirnya banyak cendekiawan muslim terdepan di dunia dengan ragam karyanya yang monumental. Sebut saja Al Khawarizmi, Ibnu Sina, Ibnu Batutah, Imam Syafi'i dan masih banyak lagi.

Namun perlu digarisbawahi bahwa keagungan konsep pendidikan ini hanya akan terealisasi jika Islam diterapkan secara menyeluruh dalam bingkai kehidupan dengan institusinya yang bernama khilafah. Karena dengannya, sistem ekonomi yang ada mampu menunjang penyediaan sarana dan prasarana pendidikan yang bermutu untuk menunjang berkembangnya ilmu pengetahuan secara pesat. Karena dengannya, pendidikan gratis bagi setiap individu juga terjamin realisasi nya. Bahkan khilafah tak segan memberi kesempatan seluas-luasnya bagi mereka yang ingin melanjutkan pendidikan ke tahapan yang lebih tinggi tanpa dipusingkan lagi biaya.

Kalau sudah begini, apalagi yang sebenarnya menunda kita untuk tidak turut memperjuangkan penerapan syariat yang sempurna ini?*

Maya A / Gresik

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Latest News
Pantaskah Menuduh Curah Hujan Menjadi Penyebab Bencana Banjir?

Pantaskah Menuduh Curah Hujan Menjadi Penyebab Bencana Banjir?

Jum'at, 22 Jan 2021 19:42

Suami Menyusu ke Istrinya, Ini Pandangan Syaikh Bin Bazz!

Suami Menyusu ke Istrinya, Ini Pandangan Syaikh Bin Bazz!

Jum'at, 22 Jan 2021 17:08

Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Jum'at, 22 Jan 2021 12:38

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Jum'at, 22 Jan 2021 08:43

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Kamis, 21 Jan 2021 23:55

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Kamis, 21 Jan 2021 22:05

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Kamis, 21 Jan 2021 21:51

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Kamis, 21 Jan 2021 20:54

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Kamis, 21 Jan 2021 19:00

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Kamis, 21 Jan 2021 16:26

Perpres Berbahaya, Mau Dibawa ke mana Negara?

Perpres Berbahaya, Mau Dibawa ke mana Negara?

Kamis, 21 Jan 2021 16:20

Seorang Tentara AS Ditangkap Karena Diduga Membantu Rencana Serangan Islamic State

Seorang Tentara AS Ditangkap Karena Diduga Membantu Rencana Serangan Islamic State

Kamis, 21 Jan 2021 15:15

Apakah Shalat Jum’at Wajib Bagi Wanita?

Apakah Shalat Jum’at Wajib Bagi Wanita?

Kamis, 21 Jan 2021 14:03

Legislator Berharap Komjen Listyo Sigit Bawa Perubahan di Tubuh Polri

Legislator Berharap Komjen Listyo Sigit Bawa Perubahan di Tubuh Polri

Kamis, 21 Jan 2021 12:52

Jadi Presiden AS Ke-46, Joe Biden Janjikan 'Hari Baru' Untuk Amerika Serikat

Jadi Presiden AS Ke-46, Joe Biden Janjikan 'Hari Baru' Untuk Amerika Serikat

Kamis, 21 Jan 2021 12:42

Inilah Harapan Partai Gelora kepada Listyo Sigit sebagai Kapolri Baru

Inilah Harapan Partai Gelora kepada Listyo Sigit sebagai Kapolri Baru

Kamis, 21 Jan 2021 12:32

DKI Punya Sekda Baru, Fahira Idris: Bantu Gubernur Kuatkan Koordinasi dan Kolaborasi Hadapi Pandemi

DKI Punya Sekda Baru, Fahira Idris: Bantu Gubernur Kuatkan Koordinasi dan Kolaborasi Hadapi Pandemi

Kamis, 21 Jan 2021 12:14

Ketua MUI Bidang Fatwa Maudhuiyah Terima Doktor Honoris Causa dari UIN Semarang

Ketua MUI Bidang Fatwa Maudhuiyah Terima Doktor Honoris Causa dari UIN Semarang

Kamis, 21 Jan 2021 11:59

Wakil Ketua FPKS Pertanyakan Motif Presiden Terbitkan Perpres No. 7 Tahun 2021

Wakil Ketua FPKS Pertanyakan Motif Presiden Terbitkan Perpres No. 7 Tahun 2021

Kamis, 21 Jan 2021 11:46

Upaya Cordova Indonesia Bertahan di Tengah Pandemi

Upaya Cordova Indonesia Bertahan di Tengah Pandemi

Kamis, 21 Jan 2021 11:34


MUI

Must Read!
X

Selasa, 19/01/2021 17:00

Risma, Tahun Depan Pilgub DKI