Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.446 views

Ramadhan di Tengah Pandemi, Mampukah Kita Melewati Menjadi Insan Taqwa?

 

Oleh:

Ira Angelika

 

SEGALA puji bagi Allah yang menyampaikan kita kembali ke bulan suci, Ramadhan Mubarak. Bulan agung  nan mulia yang penuh peluang bagi kita untuk mendapatkan lipatan pahala atas ibadah - ibadah yang kita lakukan. Ramadhan membawa energi positif tersendiri bagi umat muslim.

Sudah terbayang di depan mata “tradisi” dan kebiasaan yang hanya dilakukan di bulan Ramadhan. Ngabuburit sambil mencari takjil menjelang berbuka menjadi momen yang ditunggu -tunggu, begitu pun buka bersama menjadi agenda yang hampir tidak terlewat terutama di 10 hari pertama. Selain memperkuat silah ukhuwah, buka bersama juga dijadikan ajang berbagi terhadap sesama karena tidak jarang yang melakukannya dengan mengundang anak - anak yatim piatu. Pada malam harinya, masjid penuh oleh jamaah yang melaksanakan tarawih, sholat sunnah yang hanya dilakukan di bulan  puasa. Sahur on the road pun menjadi kegiatan yang menyenangkan tertutama bagi kawula muda yg tergabung dalam organisasi atau komunitas. Dengan berbagi makanan untuk sahur, selain membawa berkah tersendiri terutama bagi yang kurang mampu, juga bisa melatih jiwa sosial dikemudian hari.

Sepuluh  hari terakhir, bagi sebagian kalangan menjadi momen yang paling berharga, dimana  I’tikaf mulai dilaksanakan di masjid - masjid.  Orang berlomba -lomba meningkatkan kualitas dan kuanitas ibadahnya, baik sholat sunnah atau pun  tilawah dan khataman al quran di waktu I’tikaf ini. Terebih kita meyakini bahwa malam istimewa yang lebih baik dari 1000 bulan, yaitu Lailatul Qodar, bisa kita raih di 10 malam terakhir ini. Disamping itu, euforia menyambut hari kemenangan sudah mulai terasa menjelang hari -hari terakhir puasa. Belanja baju lebaran, membuat kue lebaran, membuat ketupat dan opor, menyiapkan uang “recehan” untuk dibagi -bagikan dan puncaknya tentu saja mudik. Merayakan lebaran bersama keluarga di kampung halaman menjadi kebahagiaan tersendiri meskipun harus bermacet -macet di jalan raya, desak -desakan di terminal bis, atau membayar tiket pesawat dan kereta yang harganya berkali lipat, tapi semua itu tidak mengurangi semangat masyarakat untuk pulang kampung. Semua itu sudah menjadi tradisi yg kental di tengah masyarkat kita

Namun rupanya, Ramadhan kal ini harus dijalani dengan kondisi yang berbeda. Dunia sedang dihadapkan pada kondisi sakit akibat serangan virus mematikan covid19. Corona menyebabkan manusia tidak leluasa untuk beraktifitas diluar rumah. Banyak para ahli yang menyatakan betapa bahayanya virus ini. Selain dapat menimbulkan komplikasi penyakit hingga kematian, virus ini juga bisa menyerang siapa saja tanpa pandang usia. Dengan kemampuan penularannya yg cenderung mudah, virus ini pun semakin menakutkan karena tidak semua orang yang positif menampakan gejala, sehingga kita tidak mengetahui apakah orang yang berinteraksi dengan kita itu positif atau tidak. Dan virus ini belum ada vaksinnya, sehingga wajar jika kemudian pemerintah mengeluarkan kebijakan supaya masyarakat terhindar dari paparan virus ini.

Berbagai kebijakan yang diberlakukan mulai dari berdiam diri di rumah, rajin mencuci tangan dengan sabun, semprot desinfektan, menggunakan masker jika keluar rumah, menghindari kerumunan, menjaga jarak (social distancing), sampai akhirnya melakukan PSBB untuk wilayah -wilayah zona merah dan melarang mudik. Sama halnya dengan yang dilakukan Rosulullah ketika terdapat wabah disuatu wilayah, rosul melakukan karantina yang ditulis dalam sebuah hadits "Jika kamu mendengar wabah di suatu wilayah, maka janganlah kalian memasukinya. Tapi jika terjadi wabah di tempat kamu berada, maka jangan tinggalkan tempat itu." (HR Bukhari).

Dampak dari kebijakan ini salah satunya adalah ditutupnya tempat -tempat ibadah, masyarakat dihimbau untuk melaksanakan ibadah di rumah. Tentu saja hal ini menjadi pukulan tersendiri bagi umat islam. Tradisi dan ibadah di bulan Ramadhan tidak lagi bisa dilakukan di luar rumah atau di masjid. Jangankan menjalankan terawih berjamaah, sholat fardhu dan jum’atan saja tidak bisa dilakukan berjamaah di masjid. Buka bersama, tentu menjadi hal yang mustahil dilakukan di restoran-restoran atau warung makan karena tutup. Ngabuburit pun tidak bisa dilakukan dengan bebas karena ada himbauan menjaga jarak. Intinya Ramadhan kali ini dilalui dengan tidak biasa, dan ini terjadi hampir di semua negeri muslim.

Lantas, pertanyaannya adalah, apakah Ramadhan kali ini tidak bisa kita lalui dengan baik?

Allah Subhanahu Wa Ta’ala befirman dalam QS Al-Baqarah [2]: 183 yang artinya “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kalian berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kalian bertaqwa”. Allah telah memperhitungkan bahwa yang bersedia memikul perintah-Nya untuk menjalankan puasa Ramadhan adalah orang-orang yang beriman. Karena itu, setiap orang yang merasa di dalam dirinya ada iman, tentu akan bersedia mengubah kebiasaannya, menahan nafsunya, bersedia bangun malam untuk makan sahur. bersedia menahan diri dari makan, minum, daan menahan diri dari hal-hal yang dilarang  sejak terbit fajar hingga maghrib, selama bulan Ramadhan.

Adanya pandemi saat ini memang membatasi kegiatan kita di luar rumah, termasuk ibadah berjamaah. Tetapi bukan berati bulan suci ini harus kita sia -siakan. Terawih, tilawah dan khataman qur’an, buka puasa dan sahur masih bisa kita optimalkan di rumah. Begitu pun dengan sedekah dan membayar zakat fitrah, itu pun masih bisa salurkan. Terlebih kondisi saat ini menuntut kita harus lebih peka terhadap sesama.

Kondisi saat ini juga bisa dijadikan ajang quality time dengan keluarga dengan melaksanakan ibadah bersama di rumah. Semakin menguatkan ikatan kekeluargaan dengan buka bersama sekalipun tidak di lakukan di luar. Karena pada hakekatnya hadirnya bulan suci bagi seorang mukmin adalah bukan sekedar menjalankan tradisi, melainkan sesuai dengan seruan illahi, untuk mencetak kita menjadi pribadi -pribadi taqwa.

Mungkin dengan kondisi pandemi ini , Allah SWT ingin “ menguji” kita tidak hanya sekedar dengan menahan lapar dan dahaga, tetapi kita pun diberi sentilan  untuk lebih bertaqorub (mendekat) dan bersandar hanya kepadaNya. Lebih memaknai arti hadirnya Ramadhan sehingga tecapai tujuannya yaitu hadirnya insan -insan muttaqin. Beratnya menjalankan puasa dengan segala larangannya, lelahnya diri mengisi bulan suci dengan ibadah -ibadah yang berharap berbuah pahala, ditambahnya “sempitnya” hidup saat ini yang disebabkan oleh hadirnya pandemi, semoga semakin menempa kita sebagaimana berubahnya seekor ulat menjadi kupu -kupu.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Latest News
Legislator Dukung Realisasi Rencana Pertemuan Wapres dengan Habib Rizieq

Legislator Dukung Realisasi Rencana Pertemuan Wapres dengan Habib Rizieq

Selasa, 24 Nov 2020 10:09

UMK 2021 Depok Tertinggi ke-4 di Jawa Barat

UMK 2021 Depok Tertinggi ke-4 di Jawa Barat

Selasa, 24 Nov 2020 09:03

MUI Berhasil Pertahankan ISO 9001:2015 untuk Ketiga Kalinya

MUI Berhasil Pertahankan ISO 9001:2015 untuk Ketiga Kalinya

Selasa, 24 Nov 2020 08:06

Tahun Depan, Imam Besar dan Imam Masjid Besar di Kabupaten Garut Dapat Insentif

Tahun Depan, Imam Besar dan Imam Masjid Besar di Kabupaten Garut Dapat Insentif

Senin, 23 Nov 2020 22:31

Munas X MUI Momentum Pergantian Kepemimpinan di Level Pusat

Munas X MUI Momentum Pergantian Kepemimpinan di Level Pusat

Senin, 23 Nov 2020 21:12

Hadiri Maulid Nabi, Anis Ajak Perkokoh Silaturrahim dan Sinergi

Hadiri Maulid Nabi, Anis Ajak Perkokoh Silaturrahim dan Sinergi

Senin, 23 Nov 2020 20:29

Penulis Arab Boikot Penghargaan Buku Bergengsi UEA Sebagai Protes Normalisasi dengan Israel

Penulis Arab Boikot Penghargaan Buku Bergengsi UEA Sebagai Protes Normalisasi dengan Israel

Senin, 23 Nov 2020 20:01

Plt Bupati Kudus: Muhammadiyah Konsisten Beri Solusi

Plt Bupati Kudus: Muhammadiyah Konsisten Beri Solusi

Senin, 23 Nov 2020 19:05

518 Peserta Ikuti MTQ Ke-52 Tingkat Kabupaten Bekasi

518 Peserta Ikuti MTQ Ke-52 Tingkat Kabupaten Bekasi

Senin, 23 Nov 2020 18:56

Andalkan Utang Luar Negeri, Mustahil Menjadi Negara Mandiri

Andalkan Utang Luar Negeri, Mustahil Menjadi Negara Mandiri

Senin, 23 Nov 2020 17:57

Peserta Luring Munas X MUI Jalani Tes Swab

Peserta Luring Munas X MUI Jalani Tes Swab

Senin, 23 Nov 2020 17:42

Ratusan Peserta akan Hadir di Munas X MUI Luring dan Daring

Ratusan Peserta akan Hadir di Munas X MUI Luring dan Daring

Senin, 23 Nov 2020 16:41

Rezim Teroris Assad Siksa Hingga Tewas 98 Orang di Daraa Suriah

Rezim Teroris Assad Siksa Hingga Tewas 98 Orang di Daraa Suriah

Senin, 23 Nov 2020 15:30

HOW DEMOCRACIES DIE

HOW DEMOCRACIES DIE

Senin, 23 Nov 2020 14:31

Menerima Bantuan Biaya Nikah dari Orang Tua yang Bekerja di Bank

Menerima Bantuan Biaya Nikah dari Orang Tua yang Bekerja di Bank

Senin, 23 Nov 2020 14:21

Erdogan: Turki Telah Deportasi Hampir 9000 Pejuang Asing

Erdogan: Turki Telah Deportasi Hampir 9000 Pejuang Asing

Senin, 23 Nov 2020 13:45

Sumedang Luncurkan Magrib Mengaji Online, Undang Aa Gym, Yusuf Mansur hingga Sandiaga Uno

Sumedang Luncurkan Magrib Mengaji Online, Undang Aa Gym, Yusuf Mansur hingga Sandiaga Uno

Senin, 23 Nov 2020 08:17

Wakaf Produktif : Panen Cabe Mingguan untuk Operasional Pesantren 2 tahun

Wakaf Produktif : Panen Cabe Mingguan untuk Operasional Pesantren 2 tahun

Senin, 23 Nov 2020 07:40

Sultra Gelar MTQ Virtual

Sultra Gelar MTQ Virtual

Ahad, 22 Nov 2020 23:54

Gubernur Sumsel: Manajemen Transparan Kunci Berkembangnya Masjid

Gubernur Sumsel: Manajemen Transparan Kunci Berkembangnya Masjid

Ahad, 22 Nov 2020 23:30


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X