Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.330 views

Media Massa, Corong Penguasa Mengobral Janji

Oleh: Siti Aisyah (Koordinator Komunitas Muslimah Menulis)

Peringatan Hari Pers Nasional, di Surabaya  9 Februari (HPN) 2019 lalu telah digelar. Tak ketinggalan, Presiden Jokowi hadir  serta mendapatkan penghargaan medali kemerdekaan pers  oleh Dewan Pers.

Pesan Jokowi dalam acara tersebut, media harus terus mengedukasi masyarakat, memberitakan informasi dan kritik yang membangun, serta menjadi penjernih atau penyaring informasi, di tengah gencarnya informasi bohong yang beredar di dunia maya.

Pasalnya, Jokowi menilai informasi yang berkembang di media sosial semakin tidak dipercaya masyarakat. Sebaliknya, masyarakat cenderung merujuk pada informasi yang disajikan media massa arus utama.

Tak ingin dianggap membual, lantas  Jokowi menyajikan sejumlah data berdasarkan penelitian Trust Barometer 2018. Mengutip riset itu, Jokowi menyebut media arus utama ternyata tetap lebih dipercaya dibandingkan medsos. Namun, ungkapkan Jokowi itu tidak semanis dengan realitanya. Justru media arus utama  dan media sosial juga oleh Jokowi dijadikan alat untuk kampanye terselubung.

Kita bisa cermati,dalam masa kampanye pilpres 2019,sejumlah strategi dari capres Jokowi terlihat memanfaatkan media untuk kampanyenya. Sejak 23 September 2018 lalu, Jokowi  lebih sering tampil dalam acara khusus atau acara non pemberitaan di media sosial seperti Youtube, Facebook, Twitter, Instagram dan sebagainya atau media konvensional seperti televisi, koran, radio, media dalam jaringan/online dibandingkan lawannya dalam Pilpres 2019, Prabowo Subianto.

Banyak sekali tayangan yang memberitakan penampilan Jokowi bersama keluarga di media, salah satu tayangannya seperti, tayangan selebritas Raffi Ahmad, Januari 2019, tayangan Ini Talk Show di Net TV, Januari 2019, tayangan Liga Dangdut 2019 di Indosiar, Februari 2019 dan sebagainya.

Apa maksud dari semua ini? Mengapa di masa-masa kampanye pilpres, Jokowi tampak menampilkan dan membanggakan keluarganya di depan publik?  Ya, mungkin, Jokowi dan tim kampanyenya  tahu betul akan pentingnya konsep keluarga di Indonesia yang bahagia dan orang bisa melihat keluarga penguasa ini tampak harmonis.

Selain itu,   melalui media, pemerintah kerap suka menyebarkan   berbagai kebohongan atau hoax terkait kinerjanya. Seperti yang dituturkan oleh Nasruddin Djoha, ia mengungkapkan Jokowi mengumbar kabar bohong, informasi hoax yang bersumber dari data hoax, di antaranya: Pertama, Hoax terkait selama tiga tahun terakhir ini tidak ada kebakaran hutan. Kedua, hoax yang menyebut tidak ada konflik untuk pembebasan lahan Infrastuktur. Ketiga, hoax besaran impor jagung pada tahun 2018 yang disebut hanya 180.000 ton. 

Begitu juga, Peneliti Perhimpunan Pendidikan Demokrasi, Rocky Gerung mengungkapkan, “Pembuat hoax terbaik adalah penguasa, karena mereka memiliki seluruh peralatan untuk berbohong. Intelijen dia punya, data statistik punya, media punya. Orang marah, tapi itulah faktanya," ujar Rocky dalam acara Indonesia Lawyers Club (ILC) di tvOne, Selasa malam 17 Januari 2017.

Kebohongan-kebohongan dan obral janji penguasa ini, tentunya dibantu oleh tiga pemilik media massa yang telah siap ada di barisan pendukung Jokowi pada pilpres 2019.  Pertama, Surya Paloh, Ketua Umum Partai Nasdem  ini adalah pemilik usaha media massa Media Group, baik skala lokal sampai ke nasional dan dari media cetak, elektronik, hingga daring. Di media elektronik, ia memiliki stasiun televisi Metro TV, salah satu televisi swasta terbesar di Indonesia yang telah ada sejak 2000.

Kedua, Hary Tanoesoedibjo, Ketua Umum Partai Persatuan Indonesia (Perindo) sekaligus pemilik usaha media massa MNC Group. MNC Group memiliki anak usaha media massa skala besar dari media cetak, media elektronik, hingga media daring, serta empat stasiun televisi yaitu MNC TV, RCTI, GTV  dan iNews TV. 

Ketiga, Erick Thohir, pemilik Mahaka Group yang merupakan perusahaan induk yang berfokus di bisnis media massa dan hiburan. Mulai dari media cetak, media elektronik dan media daring. Ia juga Erick pemilik surat kabar nasional harian Republika yang pertama kali terbit pada tahun 1993.

Hal tersebut diperkuat dengan pernyataan  Abdullah Rasyid, Wakil Sekretaris Departemen Dalam Negeri Partai Demokrat, “Pers atau media mainstream lebih menjadi corong penguasa yang mengobral janji-janji dan kebohongan,” ujarnya dalam keterangan tertulis yang diterima redaksi rMol.com, Senin (11/2).

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra ini menjelaskan, pers harusnya bisa menjadi fungsi kontrol bagi pemerintah, penyambung ucapan rakyat, bukannya sebagai watch dog yang mengawasi jalannya pemerintahan. “Ini pula saya kira yang telah membuat kenapa kepercayaan publik kepada media-media mainstream kemudian cenderung melemah dan sumber informasi jadi beralih hampir sepenuhnya kepada 'jurnalisme warga' yang ada di media sosial," sambungnya.

Diakui atau tidak,  memang media-media tersebut sebagai corong penguasa ini untuk mengobral janji,  banyak pula menerbitkan kebijakan-kebijakan nyleneh, berikut revisi dadakan termasuk tarik ulurnya.

Padahal, dalam melakukan tugasnya, jurnalis mempunyai kode etik tersendiri. Kode Etik Jurnalistik  (KEJ) ditetapkan Dewan Pers melalui Peraturan Dewan Pers Nomor: 6/Peraturan-DP/V/2008 Tentang Pengesahan Surat Keputusan Dewan Pers Nomor 03/SK-DP/III/2006 tentang Kode Etik Jurnalistik Sebagai Peraturan Dewan Pers.

Untuk menjamin kemerdekaan pers dan memenuhi hak publik yakni memperoleh informasi yang benar, wartawan Indonesia memerlukan landasan moral dan etika profesi sebagai pedoman operasional dalam menjaga kepercayaan publik dan menegakkan integritas serta profesionalisme. Wartawan Indonesia menetapkan dan menaati Kode Etik Jurnalistik.

Ada 11 pasal  dalamKEJ,  salah satunya yakni:Pasal 1: Wartawan Indonesia bersikap independen, menghasilkan berita yang akurat, berimbang dan tidak beritikad buruk.  Pasal 2: Wartawan Indonesia menempuh cara-cara yang profesional dalam melaksanakan tugas jurnalistik. Pasal 4: Wartawan Indonesia tidak membuat berita bohong, fitnah, sadis dan cabul. Pasal 8: Wartawan Indonesia tidak menulis atau menyiarkan berita berdasarkan prasangka atau diskriminasi terhadap seseorang atas dasar perbedaan suku, ras, warna kulit, agama, jenis kelamin, dan bahasa serta tidak merendahkan martabat orang lemah, miskin, sakit, cacat jiwa atau cacat jasmani.

Dari pasal-pasal di atas jelas sekali,  sebuah media massa harusnya dapat menyajikan berita sebagai informasi yang  sesuai dengan peristiwa yang terjadi serta gagasannya dapat mencerdaskan.  Namun, jika media tersebut menyalahgunakan fungsinya malah dicederai sebagai media provokasi atau dijadikan sebagai corong untuk melakukan kampanye dengan mengobral janji-janji yang tak pasti. Maka ini sudah jelas menyalahi kode etik jurnalistik. Sungguh, ini tidak akan  mencerdaskan masyarakat.

Memang begitulah, media dalam sistem demokrasi liberal merupakan alat politik bagi sebuah negara untuk meraih kekuasaannya dengan segala cara.  Media juga dapat mempengaruhi kebijakan institusi politik dan dijadikan katalis (penetral) ketika  ada masalah.  Kaitannya dengan institusi politik, media sebagai alat untuk menyebarkan ideologi dan merangkul massa untuk mendapatkan kekuasaan.  Maka, kita bisa lihat, banyak institusi politik berebut menguasai media, karena ‘menguasai media berarti menguasai masyarakat’.

 

Media dalam Islam

Media massa (wasâ’il al-i’lâm) bagi negara Khilafah dan kepentingan dakwah Islam mempunyai fungsi strategis, yaitu melayani ideologi Islam (khidmat al-mabda’ al-islâmi) baik di dalam maupun di luar negeri (Sya’rawi, 1992: 140).

Di dalam negeri, media massa berfungsi untuk membangun masyarakat islami yang kokoh. Di luar negeri, ia berfungsi untuk menyebarkan Islam, baik dalam suasana perang maupun damai, untuk menunjukkan keagungan ideologi Islam sekaligus membongkar kebobrokan ideologi kufur buatan manusia. (Masyru’ Dustur Dawlah al-Khilâfah, pasal 103). 

 

Kebijakan Khilafah Terhadap Media

Dalam negara Khilafah, Departemen Penerangan (daairat i'lamy)  secara khusus menangani media yang bertanggung jawab langsung pada khalifah. Kebijakan terkait media yang dimiliki oleh Khilafah adalah sebagai berikut: Pertama, warga negara boleh mendirikan media tanpa meminta izin negara selama tidak bertentangan dengan akidah Islam. Kedua, dalam pelaksanaannya tidak memerlukan adanya jargon kebebasan pers, namun hanya membutuhkan basis nilai dan ketegasan aturan tentang hak berekspresi publik

Ketiga, Khilafah mengerahkan segenap potensi dana, ahli dan teknologi untuk menangkal masuknya pemikiran, ide serta nilai yang bertentangan dengan akidah Islam via media. Keempat, Khilafah melarang semua konten media yang merusak, baik dalam buku, majalah, surat kabar, media elektronik dan virtual.

Maka, jelas sekali dalam Khilafah Islam, keberadaan media akan sangat bermanfaat sekali untuk  menyebarkan dakwah Islam,  untuk ber-amar ma'ruf nahi munkar dan muhasabah lil hukam sehingga masyarakat bisa tercerdaskan. [syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Aktivis dakwah ini gugur di bulan suci Ramadhan saat siaga menjaga markas FPI dan rumah Habib Rizieq. Jasadnya terkapar bersimbah darah dengan lubang peluru menembus dada hingga punggung....

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Muallaf Evelyn harus berjuang keras menafkahi kelima anaknya, meski fisiknya rapuh mengidap kanker tiroid. Betapapun pahitnya hidup, ia tetap tegar mewujudkan mimpi anaknya yang hafal Al-Quran...

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan yang penuh berkah ini Infaq Dakwah Center memberikan santunan kepada anak-anak yatim dhuafa. Kegiatan ini digelar bertepatan dengan acara buka bersama anak yatim dhuafa yang diadakan...

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

Alhamdulillah, Relawan IDC telah memulai distribusi Program Tebar Kurma Semarak Ramadhan 1440 H....

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Bercita-cita ngin jadi Dai hafiz Quran, Gasyim & Julaibib tak bisa ikut Ujian Nasional karena menunggak biaya selama 3 tahun (Rp 32 juta). Sang ibu tidak bekerja krn uzur sakit-sakitan....

Latest News
Busana Cermin Takwa

Busana Cermin Takwa

Senin, 17 Jun 2019 23:57

Sepenggal Kisah Keutamaan Ali bin Abi Thalib

Sepenggal Kisah Keutamaan Ali bin Abi Thalib

Senin, 17 Jun 2019 22:42

Warga Palestina di Gaza Terima Bantuan Keuangan Baru dari Qatar

Warga Palestina di Gaza Terima Bantuan Keuangan Baru dari Qatar

Senin, 17 Jun 2019 22:30

Bloger Pakistan Dibunuh karena Berbicara Menentang Proyek Ekspansionisme Syi'ah Iran

Bloger Pakistan Dibunuh karena Berbicara Menentang Proyek Ekspansionisme Syi'ah Iran

Senin, 17 Jun 2019 22:04

OBOR: Jebakan Cina Mendigdaya Perekonomian Dunia

OBOR: Jebakan Cina Mendigdaya Perekonomian Dunia

Senin, 17 Jun 2019 21:39

Prabowo dan Kiblat Bangsa

Prabowo dan Kiblat Bangsa

Senin, 17 Jun 2019 20:56

MK Bukan Final

MK Bukan Final

Senin, 17 Jun 2019 20:53

Ada yang Gerah Indonesia Dapat Pemimpin Saleh?

Ada yang Gerah Indonesia Dapat Pemimpin Saleh?

Senin, 17 Jun 2019 20:01

Ikuti Jejak NU dan Muhammadiyah, Persis Segera Produksi Film Layar Lebar

Ikuti Jejak NU dan Muhammadiyah, Persis Segera Produksi Film Layar Lebar

Senin, 17 Jun 2019 18:49

Pencermatan Ka’ban Pascasidang MK

Pencermatan Ka’ban Pascasidang MK

Senin, 17 Jun 2019 18:01

Fenomena Pembubaran Kajian

Fenomena Pembubaran Kajian

Senin, 17 Jun 2019 16:01

Apresiasi untuk (Ketua) MK

Apresiasi untuk (Ketua) MK

Senin, 17 Jun 2019 16:01

Liga Arab Desak Militer Sudan Segera Serahkan Kekuasaan ke Sipil

Liga Arab Desak Militer Sudan Segera Serahkan Kekuasaan ke Sipil

Senin, 17 Jun 2019 15:58

Istri PM Israel Dihukum karena Salahgunakan Dana Publik

Istri PM Israel Dihukum karena Salahgunakan Dana Publik

Senin, 17 Jun 2019 15:32

Israel Miliki Hampir 100 Hulu Ledak Nuklir

Israel Miliki Hampir 100 Hulu Ledak Nuklir

Senin, 17 Jun 2019 15:19

Halal bi Halal Salimah bersama Majelis Taklim dan Aa Gym

Halal bi Halal Salimah bersama Majelis Taklim dan Aa Gym

Senin, 17 Jun 2019 15:08

LPSK Siap Beri Perlindungan Para Saksi dan Ahli Sidang Sengketa Pilpres di MK

LPSK Siap Beri Perlindungan Para Saksi dan Ahli Sidang Sengketa Pilpres di MK

Senin, 17 Jun 2019 14:03

Ketika Hehamahua Sudah Teriak Moral, Dimana Tokoh yang Lain?

Ketika Hehamahua Sudah Teriak Moral, Dimana Tokoh yang Lain?

Senin, 17 Jun 2019 10:50

Militer Mali Klaim Pasukan Prancis dan Mali Tewaskan 20 Jihadis dalam Operasi di Akabar

Militer Mali Klaim Pasukan Prancis dan Mali Tewaskan 20 Jihadis dalam Operasi di Akabar

Ahad, 16 Jun 2019 22:45

50 Tahanan Palestina Lakukan Upaya Mogok Makan Baru di Penjara Israel

50 Tahanan Palestina Lakukan Upaya Mogok Makan Baru di Penjara Israel

Ahad, 16 Jun 2019 22:35


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X